Monday, July 12, 2010

Jasad + Roh = Solat + Roh = Sempurna?


Salam... Kali ni aku cuba bawakan satu bentuk kefahaman tentang persamaan tentang manusia dan solat..

InsyaAllah segala yg akan aku tulis ini adalah sekadar kemampuan ilmuku dan bukanlah semestinya betul atau tepat..cume menurut pengajian dan pembelajaran serta pemahamanku..

Harap dapat membantu sedikit sebanyak..

Sebelum kita pergi lebih jauh lagi, cuba kita fahami dahulu tentang 2 perkara yg aku ingin sampaikan..Manusia dan Solat..

Manusia menurut tafsiranku ialah suatu jasad yg mempunyai bentuk fizikal dan mempunyai roh serta dibekalkan aqal untuk berfikir...

Solat menurut tafsiranku ialah suatu tuntutan yg disyariatkan oleh Alah swt kepada manusia yg beragama Islam

Secara ringkasnya begitulah tafsiranku..

Apakah punya persamaan antara manusia dan solat..??

Ada, jawab aku...

Mari kita saksikan adakah benar dakwaanku..

1) Manusia mempunyai jasad dalam bentuk fizikal...Solat juga ada bentuk fizikal..

2) Manusia punya roh didalam jasad...Solat juga ada roh...

Inilah kemuncak posting aku kali ini..Dimana solat juga punya roh tersendiri..

Manusia yg berjasad tetapi tidak mempunyai roh, adakah dia boleh hidup seperti mana manusia biasa yg lain..

Mestilah tidak...Ini kerana jasad manusia memerlukan roh untuk menjadikannya sempurna sebagai seorang manusia....yang menjalankan aktiviti kita semua adalah roh kita, menggunakan perantaraan jasad manusia..

Kita katakan yang bercakap itu roh, bukan lidah/mulut..Dengan menggunakan perantaraan lidah/mulut..secara hakikatnya..

Jadi....Sempurnalah penciptaan manusia...

Begitu juga dengan solat.....Disini aku nyatakan kenapa solat kita perlu mempunyai roh...Ini kerana persamaan yg ada pada solat dan manusia adalah pada rohnya..

Jika manusia xder roh = tidak sempurna/tidak ada gunanya..
Jika solat xder roh = tidak sempurna/tidak ada gunanya..

Jadi samalah kedua-duanya..

Roh yg dimaksudkan yg perlu ada pada solat ialah KHUSYUK..

Khusyuk adalah roh bagi solat dan elemen terpenting bagi solat..

Tanpa roh, solat tidak akan berfungsi sebagaimana yg di syariatkan/ditentukan oleh Allah S.W.T..

Firman Allah yang bermaksud...

" Solat itu tiang agama "

" Sesungguhnya solat itu mencegah dari perbuatan keji dan mungkar "

Bagaimana solat boleh menjadi tiang agama/boleh mencegah dari perbuatan keji atau mungkar jika tidak dimasukkan roh kedalamnya..

Disini aku bawakan suatu Hadis berkisarkan masalah solat dan khusyuk...

" Pada suatu ketika di zaman Rasulullah S.A.W, datang seorang pemuda mengadu pada baginda tentang permasalahan sahabatnya yg berbuat maksiat..Sedangkan sahabatnya itu bersolat..lalu tanya Rasulullah adakah sahabatnya itu khusyuk dalam solatnya..Jawab pemuda itu, sahabatnya solat dengan kusyuk..Rasulullah bersabda, biarkan dia....Sesudah sebulan datang kembali pemuda itu dan berkata, sesungguhnya kata2mu benar ya Rasulullah..Sahabatku itu sudah meninggalkan kemaksiatan yg dilakukannya dahulu.."(Auqomaqol)

Ini bermaksud solat yg khusyuk dan sempurna dapat mencegah manusia dari melakukan kemasiatan dan perkara2 yg dilarang oleh Agama..Serta mereka akan berjaya di dunia dan di Akhirat..

Kesimpulannya disini bahawa...tanpa roh, manusia/solat tidak akan jadi sempurna seperti yg dikehendaki oleh Nya...

Jadi sama2 lah kita mencari dan berusaha untuk menggapai khusyuk dalam solat..Hanya kerna orang2 yg khusyuk dalam solatnya sahaja yg akan selamat didunia dan di akhirat..

Wallahualam...

Penulis: toyyoi86

~****~
~ dari aku~

darjat-darjat dalam solat.., semua betul.., Cuma nak periksa kita semua berada pada darjat yang mana satu..

* Orang yang bersolat kerana itu adalah perintah Allah, maka mereka telah menjadi orang yang berilmu…

* Orang yang bersolat kerana yakin dengan janji Allah, maka mereka telah mencapai makam Ihtisab,

* Orang yang bersolat kerana takut azab Allah, maka mereka telah menjadi orang yang bertakwa…

* Orang yang bersolat seolah-olah melihat Allah, maka mereka telah mencapai tahap Ehsan…

* Orang yang bersolat kerana bersyukur dengan nikmat Allah, maka mereka telah mencapai tahap yang tertinggi iaitu ikhlas…

Kenapa kita kata orang yang bersolat kerana bersyukur dengan nikmat Allah, maka mereka telah mencapai tahap yang tertinggi?

Dalilnya adalah, apabila Aisyah r.aha menangis melihat kaki Nabi s.a.w bengkak-bengkak kerana lamanya solat, lantas beliau bertanya :“kenapa tuan solat sampai bengkak kaki, bukankah tuan takde dosa?, Maka Nabi menjawab lebih kurang maksud:

“Aku ingin menjadi hamba yang bersyukur…”

Ya...Allah.... bagaimana agaknya kualiti dan nilai solat kami...

~***~

reply dari bob :
bersolatlah kamu tanpa paksaan bersolat bukan kerna itu adalah perintah dari Allah..
bersolat bukan kerna ada ada janji dari Allah..
bersolat bukan kerna takut pada azab Allah..
bersolat bukan kerna mahu seolah2 melihat Allah..
bersolat bukan kerna mahu mengucapkan nikmat syukur pada Allah

kita sudah dewasa dan tahu bagaimana untuk bersolat tetapi adakah kita terlintas solat yang kita lakukan itu walau sebesar zarah adalah untuk diri kita sendiri dan yakin apa yang kita lakukan semata2 kerana ikhlas pada diri kita ...sesudah itu adakah waktu solat yg telah ditetapkan 5 waktu itu akan menjadi bebanan?
tahap mana kita sekali pun..itu bkn urusan kita tetapi keikhlasan itulah pengukurnya tanpa dipengaruhi oleh sesiapa kerana setiap manusia yang dilahirkan kedunia ini mempunyai kekuatan sendiri dan kelebihan masing2 cuma kita sering berasa rendah diri.

~****~
reply dari aku :

begitulah....kepada orang yang ibadatnya atas dosa dan pahala, dia bersolat kerana ia wajib, kerana dia hidup atas ganjaran dan penalti..... .(tidak salah.. betullah kerana kita takut akan murka Allah takut akan nerakanya dan kita ingin akan syurga Allah)

Akan tetapi kepada orang yang hidup dan matinya kerana Allah, dia bersolat bukan kerana hukum solat itu wajib.

Tetapi kerana dia ingin mendekatkan diri kepada PenciptaNya. Kepada dia, tujuannya hanya satu, kerana Allah - (hidup ku dan matiku hanyalah semata-mata kerana Allah).

Wajib atau tidak wajib, dia tetap akan melakukannya walaupun tidak diberi ganjaran.

tamsilan diatas hanyalah satu penggalak kepada 'rasa rasa'... agar kita boleh muhasabah diri. mengukur kualiti ibadah (sendiri). meningkatkan tahap (dari kurang baik kepada baik)
memperbaiki kualiti (dari biasa- biasa kepada luar biasa)...

wallahu'alam


No comments: