SCM player skins UJIAN ITU NIKMAT: 2009

Friday, July 24, 2009

TERGENDALA...



Ya Allah, lamanya saya tak update blog... lebih sebulan, sebenarnya banyak 'kisah' yang terjadi sepanjang sebulan ini, tapi tak mampu saya nak nulikkan kedalam blog ini. kisah- kisah hidup kita manusia.. seperti yang menjadi tagline saya selama ini.. bahawa ujian itu nikmat.. itupun jika kita melihatnya dari satu sudut pandangan yang menjadikan ALLAH SWT sebagai tunjuang dan teras kehidupan..

Namun, kebanyakan dari kita sukar atau sering tidak mampu untuk melihat setiap ujian, cobaan atau masalah yang kita hadapi sebagai satu nikmat. kerana kita menggunakan mata nafsu dan logik akal semata. bagi kebanyakkan kita, masalah mesti selesai selepas kita dah berusaha untuk menyelesaikan, padahal, buka namanya hidup jika langkah kita tidak digayuti masalah. waima mati lebih banyak masalah menunggu untuk kita selesaikan didalam kubur.

Sejak akhir akhir ini pula, saya dapati masalah rumahtangga semakin meruncing, maklumlah zaman kegawatan, bukan ekonomi dunia saja yang merudum, emosi manusia juga semakin meruncing. selain masalah kewangan, sikap dan penerapan aspek agama dalam hidup adalah tunjang bagi seseorang itu masih mampu bertahan dalam keadaan 'separuh mati'.
emmm... begitulah yang dinamakan hidup..kalau segala galanya berjalan lancar je... bila masa pula kita nak diuji nak diduga..nak nilai iman kita ditahap mana???

Justeru ada masanya, perancangan kita tidak akan selancar penyusunan diatas kertas,ada tikanya kita akan teresak-esak jika apa yang dirancang tergendalalah pula...
Namun percayalah, antara perancangan kita manusia dan rancangan yang diaturkan ALLAH SWT untuk kita hambaNYA.. maka yang paling sempurna sudah semestinya dari ALLAH, kerana DIA lebih tahu keperluan kita dari keinginan kita..
wallahu'alam












Tuesday, June 2, 2009

AYAH KU MINANG, IBU KU BUGIS

DEMI BANGSA DAN TANAH AIRKU TERCINTA....

rasanya ada yang telah menonton video bagaimana budak berusia 11-14 thn ini dengan berani menentang Israel laknatullah, walau hanya dengan ketulan batu, yang mana akhirnya beliau (saya lupa namanya) terkorban kerana menentang kezaliman, walau tahu diri tidak mampu, tapi usahanya tidak hanya berhenti disitu sambil menanti sebarang bantuan yang tentu saja tidak pasti, bagaimana, dimana, buat apa, anak-anak kita sebaya mereka ini??


Apa nak jadilah, tak sudah-sudah, lepas satu, satu lagi, semua cerita masalah je yang timbul, nak cari cerita sukses anak bangsa kita payah betul, bukan tak ada, tapi macam cari uban dalam tepung, sama putih, naik payah nak nenguknya.

Kalau dulu-dulu, dalam cerita P.Ramlee, kita ni layak digelar samseng kampung pisang, lah ni status kita dah sama taraf, malah melebihi carta ketegori unggul dalam bab masalah sosial kat Tanah Melayu ini.

Dulu-dulu atuk nenek kita, ayah kita bermati-matian berjuang, tinggal anak isteri, tinggal saudara, dengan serba kekurangan, mereka angkat senjata, berjuang samade menentang penjajah, atau komunis, tak ada istilah mati sia-sia dalam hidup mereka. Malah mati pun mereka sanggup demi masa depan anak cucu mereka iaitu KITA.

Tapi hari ini, kita pun hampir sama jelah dengan atuk ayah kita dulu, sanggup mati, sanggup tinggal mak ayah, tinggal saudara, malah belum masa tinggalkan sekolah pun kita sanggup tinggalkan, demi satu juga perjuangan, tapi bukan menentang penjajah atau musuh Negara, bukan juga mengangkat senjata menghala kemuka sipenderhaka, tapi demi tuhan yang lagi satu.. tuhan nafsu nafsi.

Hari ini ramai anak melayu kita sanggup mati seumpama katak kembong, dibawah lori atau tepi longkang, atau macam pisang masak terhempas kebatu, penyek, lembek, menggelitik, semata-mata merebut gelaran ‘Raja Rempit’. Sanggup mati tertonggeng kala lari dari sekatan polis, bukan menonggeng kerana sujud pada Ilahi. Membunuh pun hebat juga, tapi bukan bunuh musuh, tapi bunuh seorang yang hampir sama baya emak sendiri. Biar kena belasah dijalanan kalau tertangkap hanya kerana meragut RM3, yang mana nak dapatkan RM300 kena meragut lebih 100 kali, yang jumlah ini boleh dihasilkan lebih 10 kali ganda kalau dia mau jual burger dikaki lima.

Baru mukadimah, belum nak hurai sehelai-sehelai kekusutan yang bersarang dalam dada, yang paling ramai dapat title DR pun anak melayu juga, tapi DR ni tak yah buat pratikal, tak yah sesusah belajar medic, tak perlu makan masa sampai 5-7 thn, 5-7 hari kenal jenis-jenis dadah moden ni pun dah cukup dulu untuk melayakkan anak melayu sebagai ‘pegawai makmal’. Dah kira pandai nak ketegorikan jenis ‘barang’ ikut ‘power’.

Dah leh dah jadi ‘perniaga’ tahap IK (industi kecil), belajar jadi pegedar dulu, sebelum jadi ‘stokis’ pula. Dah banyak sikit lagi bekalan, tak yah lamalah dalam 4-5 bulan kot, dah oklah, atau lebih awal, sendiri boleh test diri sendiri, tak yah nak gi makmal, nak tau bagus ke dak, leh cucuk kat lengan sendiri, tapi lah ni banyak cara sempoi dah, tak cucuk pun boleh, leleh sampai 2-3 hari sengeh memanjang, terhangguk-hanguk pekena pil tin-tong. kebanyakkan mereka suka jadi Dr. biologi gamaknya. Kalau orang lain ambil 6-7 thn nak dapat DR, meke 6-7 bulan dah master, kira pakarlah.

Jadi sebab tulah kat pusat-pusat ‘peranginan sehenti’ ramai Dr-Dr muda, tua yang berehat disana, samada baru masuk atau yang suka berulang masuk sebab nak ‘take a break’ kerana letih sangat menjadikan diri bahan ujikaji sendiri.

Yang perempuan pun sama-sama hebat, malas nak buat senarai panjang-panjang, kuatir nanti kalau dah terlalu banyak sangat huraian tersilap pula kita, sampai kang tak kenal pula samade tu anak bangsa melayu atau bukan.

Ada tidak, sikit bolehlah, yang sanggup dijadikan ‘hadiah’ bertukar tangan lagi, yang sanggup kena ratah, macam kopok lekor cicah cili, yang sanggup jadi model video lucah, malangnya dik non oii., yang jantan keparat tu tak nampak muka hidung, tapi yang pempuannya, tak satu bahagian pun terlindung. Yang ditipu oleh kang mas ‘PATI’ pun anak melayu, yang terpesona nak tolong jadi ‘pengedar’ VVIP pun anak melayu, baru tawarkan naik kapal terbang kelas 3, dengan sikit wang saku, dek 'Pak Tam', rasa dah macam model antarabangsa. Walhal sampai kat sana, kena tahan sendiri padan muka. Banyak benar kalau nak cerita, tapi malas buat sakit hati pecah kepala..tu yang muda-muda.
Sekarang lagi best, kecil-kecik kita dah galakkan anak-anak ni cintai dunia glamour, banyak betul rancangan khas mencongkil bakat, tak nak nampak sangat buang masa dan melalaikan kita beri gelaran sedap-sedap sebagai halwa terlinga, MENCARI BINTANG, BINTANG KECIL, segala jenislah, tu bagi kanak-kanak.. bila mereka remaja, bertambahlah mudah, sebab dari kecil sudah didedahkan, tak adalah lagi halangan, maka kita boleh teruskan pula dengan berangan-angan.

Paling banyak ber‘FANTASI’ pun tak lain dari anak bangsa aku juga, puak tu sendiakan pentas glamour sikit, ada penonton sorak-sorak, dah rasa macam bintang, FANTASI katakan, maka terkinja-kinjalah anak bangsa ku, terloncat-loncatlah mereka dengan penuh azam dan semangat membara, membaiki mutu suara, mengatur langkah tari biar sekata, tak kisah kena cemuh atau kena hina, kena kutuk atau kena peleceh, hebat anak bangsa aku, boleh kebal bertahan tercatuk, teranguk-angguk, menghormati kata sipengkritik, minggu depan boleh tunjuk lagi persembahan ‘mantop’. Tu pun kalau tak kena ‘terajang keluar’ oleh undi ciput. Hebat tak hebat bangsa aku, dalam bising-bising atuk nenek mak pak tenguk siri pertama sekolah FANTASI ni, dah 7 tahun bertahan. Dari memula nyampah aki dan opah kat kampung, lah ni, penyokong setia setiap hari, mula dari diary sekolah Fantasi ni sampailah persembahan mingguan. Follow rapat tu. Teruslah berjuang bangsa ku….

Yang tua pun sama naik juga, sumbang mahram, kena tangkap khawat, guru agama mencabul, bapa makan anak /anak-anak. hubungan dengan isteri /suami orang, semua dah tonggeng terbalik, yang jantan minat jantan, yang pompuan minat pompuan. Lah ni simdrom ramai jejantan dalam industri seni yang kini ‘jadi-jadian’… semalam bukan main ‘ustaz’ tetiba hari ni dia ‘nyah staz’. Semalam bukan main ‘korporat’ hari ni dia ‘nyah keparat’, semalam dia jejaka romantik yang setia pada cinta, hari ni dia jadi ‘nyah mencari cinta’. Kalau kelmarin dia bapak polisi, hari ni dia ‘nyah sensasi’ apalah. Dah tak cukup akal. Matlamat menghalalkan apa je cara.

Yang dah sontot akal pun ramai gak, tak kena je. Bunuh anak sendiri, bunuh isteri /suami sendiri, bunuh awek sendiri, bunuh diri.. ler.. teruk sungguhlah ORANG MELAYU DITANAH MELAYU INI…

Marah?

Marah ke?

Marahlah… nak marah.. marah, nak benci, suka hati!!

sape pun berhak kalau nak marah, kalau ada yang kata – NI LAGI SEKOR MELAYU, DASAR!!! TAU NAK KUTUK MELAYU!! KO PUN MELAYU JUGA!! Jadi???

Kalau aku melayu aku tak boleh cakap pasal bangsa aku? Aku tak boleh komplen atau komen pasal bangsa aku? Aku tak boleh nak buka mulut pasal bangsa aku??? Habis sape yang boleh ‘sentuh’ bangsa yang satu ni? Kalau orang lain, puak lain, bangsa lain sentuh kita kata perkauman, kalau bangsa sendiri sentuh kata jatuhkan, komen, kondem, kutuk bangsa.. dah tu yang boleh dan sebenarnya cara mana yang betul?

Tak payah komen, tak boleh gak, kalau biar kan je. ‘nala’ je.. naya juga. Mana bleh gitu dik non, silap pendapat kita kalau gitu. Mak pak kita ajar, 'kalau sayang tangan-tangan kan, kalau kasih tegur-tegurkan'.

dan tu ALLAH juga dah pesan dalam firman dalam Quran :

1. demi masa, 2. sesungguhnya manusia itu dalam kerugian, 3. kecuali orang yang beriman dan beramal soleh dan berwasiat (nasihat-menasihat) dengan kebenaran dan berwasiat dengan kesabaran. ~ Surah Al-Ashr (masa)

Tenguk, Allah dah ingatkan kita semua, mesti tegur, mesti nasihat. Kalau lansung tak boleh sentuh, tunggulah hari kehancuran umat melayu. Kita akan hilang dalam peta warisan ‘Tanah Melayu’.

Gerenti!!! Kalau kita segan-segan nak tegur kesilapan bangsa kita hari ini, yang akan tinggal hanyalah ‘tugu’ peringatan: ‘ BAHAWA DISINI PADA SATU KETIKA DULU ADA SATU BANGSA YANG DIKENALI MELAYU YANG PADA ASAL SEJARAH, KETUANANNYA BERMULA DARI MELAKA DAH AKHIRNYA MENAKLUK SELURUH TANAH YANG DI PANGGIL TANAH MELAYU, TAPI PADA HARI INI, KITA SEBAGAI BANGSA BARU, MENGUCAPKAN SELAMAT TINGGAL KEPADA KENANGAN SILAM, MELAYU TELAH HILANG KERANA SEGALA KEKUATAN MEREKA TELAH MUSNAH, JIWA MEREKA PUNAH, BANGSA MEREKA RANAH, BUKAN KERANA PENYEMBELIHAN ATNIK TAPI KERANA BANGSA MELAYU ITU TELAH TERMAKAN RACUN NAFSU YANG MANA TIDAK SIAPA PUN DAPAT MENYELAMATKAN MEREKA KERANA KEDEGILAN BANGSA MEREKA UNTUK MERUBAH DAN MENGGUNAKAN AKAL DAN AGAMA ISLAM MEREKA SEBAGAI PANDUAN UNTUK HIDUP, MAKA MARI KITA BACAKAN AL-FATIHAH UNTUK SATU BANGSA YANG DULUNYA DI HORMATI KERANA KEBERANIAN DAN KEGAGAHAN MEREKA, KITA MEREKA SEMUA TELAH BERSEMADI DENGAN SEGALA KEKESALAN DIHATI’

Nak ke satu hari yang tenang, serombongan ‘tourist’ datang 10 buah bas pergi tenguk ‘tugu/ batu bersurat’ yang kita orang melayu tinggalkan, semata –mata kerana kita tau kita bangsa yang hebat, tapi tu dulu, yang kininya semakin tenat dan melarat. Yang semakin nazak dengan segala macam ‘dianogsis’ penyakit so-sial??

Saya tak pernah malu mengaku saya melayu, malah saya sangat bangga dengan susur keturunan saya, cumanya saya sedar, kehebatan onyang atuk nenek saya dulu, kini tidak lagi mengalir dalam darah saya. Powernya semakin hari serasa-rasa semakin malap.
Tak ada lagi kekuatan orang bugis yang terkenal handal dan garang bila berjuang, Daing Celak keturunan belah ibu, tapi kini yang ada, aku pakai celak je.. tu pun kengkadang, selalu tidak. Apa senjata yang boleh aku angkat? Keris dan seludang kini dah tak laku, baru aku angkat nak bertempek, kiok aku mati kena bidik, pistol sekarang dah makin canggih. Teknik tempur tanpa senjata pun dah macam-macam cara. Mentelah pulak puak melayu kita rasanya tinggal seketul dua je yang pandai keris. Tak seorang melayu pun yang pandai pistol, pandai AK47, pandai bom, pandai kereta kebal dan pandai jet pejuang pun tarak. Dah camne?

Gitu gak darah Minang belah ayah, orang minang pandai berdagang, handal orangnya tawar menawar, pandai berbahasa lunak berbicara, urusan berdagang *lacak akhirnya ( *melimpah ruah). Tapi kini, aku berniaga pun asyik kena main, kena buli sebelum orang beli, banyak rugi dari untung berguni. Sekarang dagang bangsa kita jadi ‘dagang hamba mengkuang layu’ yang dagang pak malau dagang bertempat semua dah bangsa lain yang rembat. Tak percaya apa lagi. Semua.. semua kerusi perdagangan habis dilopori puak-puak satu lagi. Nak marah mereka tak boleh, sebab peluang sentiasa ada, tapi bangsa ku lebih ramai yang ‘buzy’ hal remeh. Jagi ‘permintaan yang tidak dipenuhi oleh bangsa ku, akan dibekalkan oleh puak tu.

sampai saya pernah berkata kepada rakan waktu kami berbual, sekarang, segala keperluan kita orang melayu telah dipenuhi oleh puak asing, hatta, kain kafan dan batu nesan, cuma tanah kubur saja yang masih belum mereka pelopori, gamaknya kalaulah tak kerana kerajaan dan Tabung Haji yang pegang dan uruskan pakej pergi Haji pun boleh disediakan oleh puak tu juga.. kita jadi apa?

Kalau ada yang kata ini paling menghina..salah!!! AKU TIDAK MENGHINA TAPI SEKADAR MENYATAKAN ITULAH KEBENARAN TENTANG BIBIT-BIBIT KEHANCURAN DAN KEMUSNAHAN BANGSA AKU YANG BERNAMA MELAYU JIKA TIDAK SEGERA DISELAMATKAN.. TAPI BAGAIMANA??

Monday, June 1, 2009

PAPA, BOY PREN KITA AJAK KAWEN


Emm, kalu kelmarin kakak kata ada pak we, adik pula lagi hebat ( sepupu anak aku). Hari-hari pulang dari persekolahan di tadika agama, sofiah akan diambil suami saya (papa)… satu hari waktu papa menjemput sofiah balik, masa nak naik motor, ada seorang budak lelaki sebaya dia (6thn) melambai-lambai sofiah…

“bye Ainin, bye Ainin”

sofiah pun melambai-lambai sambil tersenyum simpul, tak nampak gigi lansung, bergulung kat atas moto. Suami aku Tanya…

“sape tu piah, kawan kelas ke”

“ha ah”

“ha sape tu”

“boy pren kita papa”

“ ha.. oh, boy pren piah, sape nama dia?”

“amir”

“oh, piah sayang dia ke?”

“sayanglah”

“sayang tu macamana? Piah pernah cakap ke atau dia pernah cakap kat piah ke?

“tak ada, tak cakap pun, tah tak taulah, papa tak tau ke?”

“lah, pasal papa pula? Piah yang kata sayang diakan”

“papa yang tanya”

Anak bertuah, dia pulang kat aku balik…

“ok, balik nanti piah kenalah bagi tau ibu ayah tau, piah dah ada boy pren, tak boleh tak bagi tau, kena cakap tau”

“ok”…

sejak itu setiap hari dia lapur papa dia tentang Amir, Amir dah 2 hari tak datang sekolah, dia demam, hari ni Amir sekolah. Emmm…anak-anak.

Rabu yang indah, suami aku terlewat sikit ambil dia, maklumlah banyak hal nak diurus. Sampai je

“papa.. papa ni apasal lambat sangat, boy pren kita dah balik tau”

“lah, iya ke, dia tak tunggu ke?”

“tak, papa lain kali janganlah lambat sangat”

“papa ada kerja nak buat, tapi papa mesti datang ambil, piah tunggu jelah ya”

Khamis yang tenang, macam biasa suami aku sampai dia pun naik moto duduk depan, sambil mengulum senyum dari dalam sekolah, naik je moto, letak beg dalam bakul, letak tangan atas riba papa, sandar kat dada papa dia buka mulut…

“pa, pa tau tak, hari ni kita gembira sangat pa, boy pren kita ajak kita kawin”

“ha! Betul ke, dia ajak piah kawin, bila nak kawin tu?”

“esoklah, nanti papa tolong cakap kat Ummi, kat kak shikin, kat ibu ayah kat makwan atuk, semua-semualah”

suami aku macam kena geletek dalam hati dia ketawa berdekah-dekah.tapi layah jelah. Sampai rumah makwan, baru masuk pagar, belum sempat buka kasut…

“mak wan kita gembira sangat hari ni tau, boy pren kita ajak kawin”

“ha!, kawin, lah, tak minang tak pernah makwan jumpa tau-tau nak kawin je ke. Mana boleh gitu, ibu ayah tak tau lagi, kena lah bagi tau”

“mak wan tolonglah cakap”

“apa pula makwan nak cakap. Piah nak kawin kena lah bagitau sendiri”

“alah makwan ni”

tapi yg ni paling buat semua kami tergelak.

“oklah taka pa, makwan tolong kita masak ya, makwan masak sedap-sedap tau”

Aku tak ada masa semua ni, aku tau semua ibu dan suami aku bercerita. Lalu aku Tanya dia

“hehehe hahaha.. kenapa makwan kena masak, ibu, ummi kan ada, minta ibu dengan ummilah masak”

“tak boleh, ummi buat lain”

“habis ummi nak kena buat apa pulak, makwan dah masak, buat bunga telur ke”

“ha ah, ummi, ummi papa, ibu ayah, semua-semua bagi tau oranglah” (menjemputlah tu)

“oh, kami bagitau orang, ni beriya-iya
ni,
tak pernah datang, tak kenal tak pernah pinang anak ummi seorang ni, mana boleh nak kawin je”

“alah papa kenal”.

“bila nak buat ni?”

“esok juga”…

kha..kha..kha.. kami ketawa berderai..

alahai anak-anak sekarang. Itu menunjukkan mereka melihat dan mengutip serta menyimpan data dalam kepala mereka. Bila mereka rasa nak cakap/ ‘buat’. Mereka cakap/ buat saja. Salah atau tidak mereka lansung tak tahu, tak faham. tapi menunjukkan mereka tidak pernah berhenti dari mengutip maklumat. Sebab itulah, jangan risau anak-anak kecil ini kurang mendengar kata, tapi risau bila mereka melihat apa tindak tanduk kita, perbuatan, percakapan, tingkah laku, tindak balas kita. Kerana bagi mereka itulah yang betul. Sebab kita yang buat, sebagai ibu ayah, betulah tu. lambat atau cepat mereka akan ikut apa yang mereka lihat. kalau sikap dan perilaku kita banyak kearah negetif, maka kesannya juga akan negetif, bertepatan dengan sabda Rasulullah SAW, maka kita lah yakni kita IBU BAPA lah yang mencorak anak mengikut kemahuan kita, asbab itu peribadi dan jatidiri kita haruslah 'mantop' kearah fitrah muslim soleh/solehan. Kita tidak seharusnya lupa bahawa perkara yang terlalu awal didedahkan kepada anak-anak akan menjadi masalah jika tidak dibantu dengan penjelasan yang mudah tetapi jelas.

Macam kes anak-anak ini, dia lihat, bila orang kenal, berjalan berdua bercinta , nak kawin, buat kenduri hantar kad, menjemput, bla..bla.. bagi mereka, oh itu je proses dia, oklah. Dia tak tau dibalik tabir sebelum nak bercinta (boy pren/ girl pren), halangan dia apa, penentangan nya bagaimana, cabaran jenis apa, harus dan tidaknya bagaimana, semua tu mereka tak pernah tahu. Yang dia tau. ‘cakap’ je. Tapi kurang-kurang bagusnya, kita tahu dia boleh juga berfikir macam orang dewasa, tapi anak-anak jenis inilah kita kena tumpu perhatian sebab mereka ini ‘berani dan kuat naluri’ ingin mencuba dan ambil tahu.

Ini sebenarnya perkara biasa, naluri tertarik atau menarik (kuasa tarikan) adalah sunnatullah, itu normal dah sihat, kerana betullah, sempurnalah nafsu manusia itu tertarik kepada lawan jenisnya. Cuma yang paling perlu diambil kira ialah, mengembang dan mengimbagi perasaan dan kuasa tarikan itu dengan cara yang bermoral, saluran yang betul dan waktu yang sesuai.

Kalau zaman kita dulu kata ada pak we, dah tentu pengsan ibu ayah, kena kat nenek (belah ibu garang) aku mesti kena hamput.. dah gatal ke nak kawin, ia satu taboo yang kononnya SATU PERKARA TAK SENONOH, MEMALUKAN, UMUR KECIL TAPI GATAL..itulah persepsi orang tua dolu-dolu. Tapi tak salahkan mereka pun, sebab itulah cara orang tua dulu mentarbiah anak, perbincangan tentang lelaki dan wanita hampir tiada, atau sesetangah orang tua, samasekali tak boleh, tak manis, jauh sekali nak bercerita atau berbual secara terbuka.

Hari ini, dengan seluruh sumber maklumat dihujung jari, perbincangan tentang pak we dari anak berusia 6 tahun keatas hendaklah didengar dan dilayan untuk mengetahui tahu apa sebenarnya fahaman mereka ‘pak we’ tersebut. Dengarlah ‘luahan perasaan’ anak-anak kita, mereka sebenarnya tidak faham lansung tentang pak we mak we ni, sebab pada masa ini yang terlibat bukanlah nafsu berahi, yang terlahir adalah tarikan yang normal melibatkan apa yang mereka lihat. Lalu yang dilihat (macam lihat imej dicermin) imej itu menimbulkan kesukaan di hati mereka. Jagi bila suka kita rasa selesa, mungkin seronok atau gembira.

(macam kes anak aku) papa dia pun dah tau, dia sendiri yang bagitahu, alah papa dia dah tenguk pun si Adam. mungkin kerana ‘mamat’ tu ketua kelas bahasa Arab dia, ada tokoh pemimpin, sebab anak aku memang suka jadi ketua, atau mengetuai (satu ciri persamaan yang menjadi sebab untuk anak ini rasa gembira). kretiria itu telah ada, kemudian putih melepak, tinggi, sebab anak saya tinggi. ciri-ciri keselesaan untuk dia rasa suka, ( erkk…dia macam aku kot, papa dia pun rupa macam cina, sebab aku suka mamat putih, sepet, tinggi emm..emm). ok dah-dah cukup meraban.

Jadi pada ketika ini, perasaan naïf seperti ini, pada zaman ini, tahun 2009! tidak lagi boleh ditegur dengan cara ‘abad ke 14’ (lama sangatlah tu, bahasa tuk aku ni) thn 1960an.. asbab (pinjam kata-kata iklan), ‘ZAMAN DAH BERUBAH, DUNIA DAH MAKIN MAJU’. Kalu masa tu (60an) anak-anak memang sungguh hormat dan takut, kalau hitam kata pak, hitam lah, putih kata pak putihlah. No soal-soal no jawab-jawab . sebab tu je dua kaler yang ada, mana ada kaler lain…hehehe.. saje melawak sikit. Serius sangat pun boring, bukan dalam dewan kuliah ni.

Ok, sebab masa tu ibuayah tak ada banyak halangan dan sumber maklumat macam sekarang. Dalam kampung pula, seluruh kerabat dan kaum keluarga berlonggok, pak uda pak usu, mak andak, mak teh, mak cu, segala jenis mak pak penakan dalam satu kampung, pak mak kita tak nampak apa kita buat pun, pak mak sedara ada menegur dan menjadi mata telinga, salah silap kita mudah diketahui. Nahaslah kalau buat hal, lebam birat warna kesukaan ku.. heheh..tapi sumpah saya tak adalah kena pial, kena rotan ada…

Nak dapatkan surat khabar pun payah yang amat. Kalau tak ke ‘pekan’ tak taulah sangat dunia luar apa jadi, radio sikit-sikit benar yang ada, TV tak usah cakaplah. Jadi memang ‘terkurung’ sungguh anak-anak, lingkungan mereka pergi balik kat situ lah.

Jangan anak-anak sekarang, kalau kita tak bagi maklumat, meke boleh dapat bila-bila, ketik je dah keluar, kalau betul maklumat, Alhamdulillah, kalau salah!!! Nau’zubillah. Begitulah cabaran sekarang, harga yang harus kita bayar untuk kemajuan ialah tergadainya maruah atau terkorbannya akidah, jika kita tidak mampu mengikut dan mengimbangi kemajuan emosi perasaan dan kemahuan.

Anak-anak sekarang berani bercakap apa saje, pada ketika usia sebaya anak saya, mereka bermain computer, walhal pada usia sama saya bermain ‘konda kondi’. Permainan yang memerlukan fizikal dan tenaga, letih balik makan tidor. Anak sekarang, fizikal selalunya tak letih mana sangat, tapi akal mereka berputar, untuk dapatkan lebih banyak ‘info’ tentang sesuatu yang mereka baru tahu. Malah soalan-soalan yang mereka kemukakan seperti seorang yg telah dewasa. Lalu apa persedian kita sebagai ibubapa untuk menangai masalah mendatang? Bersikap lepas, tak taulah, entahlah, nantilah, kemudian kita bincang, jangan banyak soal boleh?... semua itu bukan jawapan penutup pada anak –anak sekarang, kalau kita dulu bila mak pak kata lagu tu, tulah lagu yang kita nyanyikan sampai kita dah besar (dah patut tahu).

Anak sekarang, tak bagi jawapan, ok tak pe, kita buka internet ya!! Protes kini juga jauh beza, kalau dulu kita merajuk, pergi balik pintu dah ok. Anak sekarang kalau merajuk terus keluar pintu. Jadi apa jalan nak menyelesaikan? Banyak cara, sebaiknya kita sentiasa rujuk kepada ibubapa yang dah berjaya didik anak mereka jadi ‘insan’ bukan jadi orang. Sebab sebelum ni dari dalam ‘perut’ ibu ALLAH dah sah-sah cipta kita jadi orang, bukan kera atau beruang.

Sekarang ni ramai ibu / bapa dinobatkan jadi ibubapa mitsali, kita bacalah, tanyalah mereka apa tips atau cara mereka. Insya’Allah, bukan semua kita boleh pakai pada masa kini sebab meke pun dulu sama gak, 30-40 thn sebelum nya, tapi tanyakan ‘doa dan amalan’ mereka. kerana doa dan amalan adalah jalan yang ALLAH telah sediakan, walau bagaimanapun zaman medahului masa, doa dan amalan tidak pernah silap atau 'lapuk'.Disiplin apa yang diamalkan mereka dalam mendidik anak.

Saya banyak bertanya, merujuk sebab saya sendiri masih kurang pengalaman. Samada terus bertanya kepada orang tua, selain ibubapa sendiri, orang lain juga harus kita rujuk, ikut kursus, beli buku. Tapi kalau berpikul2 pun.. tak diamalkan. Tak praktik dalam umahtangga kita.. TAK JADI APA GAK.

Orang tua dulu kata, dengan anak jangan kita bagi muka, nanti mengada, jangan manja nanti mua, usah disanjung nanti naik junjung. Tapi ahli psikologi kini kata, anak sekarang harus diberi peluang, tak delah dia menyempang, bukan manja tapi nyatakan kasih sayang, bukan nak sanjung tapi menghargai. Lalu macamana?

Bila timbang tara semua pun masih lagi berguna, tapi bukan semua pada satu masa, kita dah cukup bijak sebenarnya untuk berfikir, jangan cepat je kata, manalah aku tau, kalau kena bahasa kasar orang tua dulu-dulu, ‘tau buat anak, taulah ko ajar anak, jangan sampai kepala kau dipijak henyak’.

Kesimpulan yang bersimpul-simpul.. paksa diri kita untuk sentiasa belajar, belajar, belajar, sebelum kita nak mendidik anak, sebab kalau kita kurang ilmu, anak kita terlebih info, masalah akan timbul. Tapi bila kita berilmu, anak-anak akan hormat dan kagum serta bangga kerana ibuayah mereka hebat.


Bukan semestinya kita jadi macam kamus Oxford, semua lengkap, tapi kurang-kurang jadilah macam surat khabar. Ada maklumat, ada cerita, ada isi ada kisah. Nipis pun hari-hari ada ‘khabar’ baru yang dibawa, bukan jadi artikaf sejarah, apa yang tercatat itulah tersurat…

Thursday, May 21, 2009

UMMI KITA DAH ADA PAK WE!


Hu hu… malam lepas, aku tengah lipat kain bila anak dara kenit ku menjerit bagi salam tika pulang dari kelas Al’Qurannya. Usai menukar pakaian ngaji, dia datang dari belakang memeluk tengkuk sambil bertanya “mi, alah sibuk ke,mi kita goleng-goleng jom, kita nak cite-cite dengan ummi, bolehlah, please…”.

Tak sampai hati, terus saje aku letak kemeja yang ditangan sambil tu pura-pura protes “ alah, kalau dah ada menda dengan ummi tu, buat baik lah ye.. ni mesti ada story ni. Betul tak?”

“alah ummi ni, orang nak bagi tau rahsia ni, untuk ummi je, boleh lah mi”

“oklah, jom goleng-goleng”. (aktiviti berguling- guling atas katil dia lah, apa lagi)

“ha, citer lah apa benda yang rahsia sangat nak bagi tau ummi ni?”

“nanti, nak peluk-peluk dulu”..(
sambil peluk dia tergelak-gelak)

“mi, kita nak bagi tau, tapi ummi tak marah kan”

“emm.. tenguk keadaan, kalau patut tak marah, tak lah, tapi kalau awak buat salah, ingat yang ummi marah tu bukan awak, tapi perkara yang salah yang awak dah buat tu, ha apa lah tu, tupperware minum hilang lagi ke?”

“tak, tapi nak bagi tau, kita dah ada pak we”

glup.. glup.. aku telan liur sendiri, tapi muka aku selamba je..

“eh, iya ke, lah betul ke, sape nama dia ?”

“nama dia sama nama nabi yang pertama, Adam”

“oh, bagus nama dia, Adam, emmm… Adam nabi pertama ALLAH cipta, duduknya di Jannah sebelum dihantar kedunia..kira oklah Adam jumpa Jannah yek”

hihihi ( lemaknya dia tertawa, macam beriya benar).. tapi rahsia tau ummi, papa tak boleh tahu tau, please, jangan bagi tau papa, ni rahsia kita berdua je”

“ok, ok, mi tak akan bagitau papa, dia satu sekolah kebangsaan ke sekolah agama?”

“sekolah kebangsaan, dia ketua kelas bahasa Arab kita, kan kita masuk kelas bahasa Arab”

“oh, dia duduk mana?”

“tak tau”

“lah, kata pak we, tapi duduk mana tak tau, camne jadi pak we awak kalau tinggal mana pun tak tau”

“ eh, ummi ni kita tak kan nak borak dengan dia Tanya dia tinggal mana, malulah”

“eh, awak tak pernah cakap dengan dia camne awak kata dia pak we awak ni?”

“adalah, kita ada cakap tapi tak lah banyak, sikit je”

“oh, dia dari kelas awak ke?”

“tak dia dari 3M, jumpa masa kelas bahasa Arab je”

“tak pernah terserempak kat kantin ke, makan sama ke?”

“eee.. tak adalah ummi ni, malulah mana ada makan sama, kita tak pernah pun kawan dengan budak lelaki lah ummi ni, kita dengan kawan pompuan jelah”

“oklah, Tanya je, kot kot awak ada berbual-bual”

“tak, cakap sikit-sikit je”

“emm.. Tanya je, dia hensome tak dik?”

“hensomelah, putih melepak, tinggi lebih tinggi dari Sufi” (sepupunya yang satu sekolah juga.

“iya, oh….” ( panjang oh aku, alahai tuah..)

“mi, nantikan kalau kita kata dia pak we kita kan, masa naik sekolah menengah nanti dah tak jumpa dia kita jumpa orang lain pulak kan, kita suka dengan orang lain pulak, pastu kalau masuk universiti nanti jumpa orang lain kita suka dengan orang lain pulak , pastu dah habis universiti jumpa orang lain pula. Nanti kita pun tak tau siapa yang kita suka kan mi kan”

fuh, panjang anak aku ni berimiginasi…

tau tak pe, sebab tu, sebaiknya kita belajar bersungguh- sungguh dulu, sebab pilihan dalam hidup kita banyak, macam kita nak beli barang, selalunya kita belek-belek dulu, tenguk tarikh expired dia, tenguk ada halal ke tak, tenguk keluaran sykt mana, macam yang kita selalu buat bila pergi pasaraya, kan awak selalu tolong ummi kan”

“ha ah, tapi apa kena pulak barang mi ni, tak paham lah”

maksud ummi, kalau nak pilih pak we awak yang betul-betul awak nak kawin..

“alah mi ni, orang tak kata nak kawin lah orang Cuma kata orang suka dia, macam pak we”

“lah, iyalah ini ummi cerita kalau adik dah besar nak kawin sok, kena betul-betul pilih, bukan main ambil je, kalau kena yang dah expired, tak boleh nak makan, kalau tak halal lagi berdosa kalau termakan. Camtu lah contoh je”

“yelah, yelah.. tapi rahsia tau, kita tak nak papa tau nanti dia nyakat kita, dia Tanya pak we awak tu nilah semua, malulah kita”

“oklah, tapi kalau ummi tercakap camne, pasal tu papa, dia kena tau”

“alah ummi ni, tak baik lah tak amanah, kita nak jujur dengan dia je, tak nak lah”

“yelah sayang ummi ucap terima kasih sangat sebab belajar jujur dengan ummi, tak kisah lah apa pun, yang macam ni ummi suka, belajar jujur, Ya Allah semoga anak aku jujur kepada aku sampai bila-bila amin”
kata aku sambil mengangkat tangan gaya berdoa

“yelahkan jangan nanti apa-apa kita buat ummi tak tau, nanti ummi marah, ummi gak ajar cakap ape je, kita cakaplah, tapi promise tak kasi tau papa”

“ok, promise, dah tidolah, nanti sambung lagi ok”

“ok, time kasih mi,” sambil cium pipi aku..

alahai Jannatul ku sayang. Sambil kebilik sebelah menyambung lipatan yang terbengkalai, kepala ku berputar mengingat zaman aku seusia dia. Sumpah wallah (stail P.Ramlee) aku tak tau pun apa tu pak we mak we, yang aku sangat ingat dan masih melekat dalam kepala sampai lahni, dalam usia dia, aku berkawan dengan sepupu dari sebelah ayah yang hampir kesemuanya lelaki, kami main kondakondi, main jentik getah, main galah panjang, main polis entry, guli, tah menda lagi.

Paling tak lupa sampai sekarang ialah, kenakalan aku (nakal kot waktu tu) sama macam jantan, aku boleh panjat pokok rambutan, masa tu dirumah nenek saudara, sebab kononnya nak main sorok-sorok. Sudahnya semua orang dah ditemui, aku seorang mereka tak jumpa-jumpa, walhal aku dari atas pokok tu nampak mereka mundar mandir mencari aku, sambil mejerit memanggil, lansung aku tak berbunyi. Tapi dek kerana dah penat tercatuk atas pokok aku pun bersuara, tapi tulah dianya, pandai panjat tak pula reti turun, bila sepupu aku semua menjerit suruh turun, aku gemuruh, aku peluk dahan pokok kuat-kuat.

Udah-udah, terpaksa panggil jiran nenek, abang/ pakcik tu ambil tangga, panjat sambil pujuk aku turun, lama gak, baru aku nak turun. Semua pakat gelak-gelak, aku kejar dah tu tak dapat aku menangis.

Emmm itulah kisah 30thn dulu, hari ini..2009, anak dara aku kata dia dah ada pak we.. hehehee…lucu.. lucu.. tapi bukan lawak.
bersambung...

Tuesday, May 19, 2009

TAK BODOH TAPI TAK PANDAI JUGA RUPANYA

Minggu lepas kerumah ibu, anak & anak-anak saudara, sedang menontot TV, masing-masing sibuk mengadap.

APALAH!!! TAK ADA AKAL KE TAK PAKAI OTAK KE?

itu reaksi pertama kami, kepada satu sitkom di TV9 yang di hoskan oleh pelawak generasi baru Nabil. - PONDOK-PONDOK.

sketsa kali ini pasal isu mat rempit.. yang menonton mungkin tau, yang tidak saya cerita kan sikit.


diatas pentas, 3 kanak-kanak, 2 lelaki 1 perempuan, rasanya mereka tidak lebih dari 11 tahun. mereka bergerak bersama, kononnya membuat aksi atas moto, dengan bunyi brum..brumm, brummmm..

sampai satu tempat (kononnya) mereka berhenti, 3 kanak-kanak ini memulakan perbualan. yang tak mampu untuk saya ingati kerana begitu terkilan dan terkejut yang amat, tapi lebih kurang ayat-ayat 'pembunuhnya' seperti ini :

"ha amacam, ko dah sedia nak berlumba dengan aku?"
"aku pantang dicabar, ko tak kan tak kenal aku siapa"
"jadi, kita jadi lah berlumba malam ni"
"mesti jadi punya"
"eh, amacam dengan petaruhan kemenangan kita nanti, budak perempuan tu tau ke dia bakal dijadikan hadiah kepada siapa yang menang"...

ha!!!!

lepas pada tu saya dah tak mau dengar, tak kuasa, walau kononnya pada akhir sketsa, ada ditujukkan 3 orang 'kaki rempit' ni ditahan polis, tapi bagi saya pengajarannya TIADA!!! TAK BERFAEDAH, TAK BERMANFAAT!!

Tolonglah, siapalah agaknya yang jadi penulis skrip dan penerbit? ada tak fikir kesan jangka panjang kepada kanak-kanak yang menonton?

sampai anak dara saya (8thn) tanya "ummi kenapa pulak budak pompuan tu kena jadi hadiah kat orang yang menang? apasal tak bagi barang ke jadi hadiah?"

apa saya nak jawab? "saya kata, inilah akibat kalau kita melanggar perintah ALLAH, supaya jangan melakukan perbuatan yang boleh mendatang kemudaratan, bila dia tak dengar perintah ALLAH, yang sepatutnya tidak boleh dibuat, mereka buatlah"
Dah lepas tu panjang soal jawab saya dengan Nur Jannah.

bagi saya kalau nak buat sketsa pasal mat rempit sekalipun, buatlah yang betul, yang nampak oleh mata zahir kanan-kanak yang naif ni je, yang lebih advance dari itu tak perlulah nak diceritakan, boleh buat apa, sketsa mat rempit ni berlumba, kemudian jatuh motor, cedera teruk, patah kaki, lumpuh atau buta ke, mati ke.. masa ni selitkan kekesalan atau keinsafan tapi dah terlambat, kalau dari awal tak melibatkan diri dalam kerjaya merempat tak lah hidup tu susah dan menyusah kan orang lain.

bagi saya itu mungkin ada pengajaran sebab mata anak-anak kecil melihat dengan jelas, mat -mat rempit yang berlumba dijalanan bagaimana, tapi jarang mereka dapat melihat kesudahan tragis mat rempit yang mati katak terperesuk bawah lori atau, hilang biji mata, tersangkut pada pembahagi jalan atau putus kaki atau kepala, atau otak bersepai...

kisah PEREMPUAN SEBAGAI HABUAN TIDAK DIKETAHUI LANSUNG OLEH KANAK-KANAK BAWAH UMUR!!! jadi apa keperluan ia dedahkan sedemikian,dijadikan halwa telinga dan akhirnya menjad persoalan yang ingin diketahui oleh kanak-kanak sebelum waktunya.

ha? apa ? ada yang kata saya kolot? sekarang semua terbuka? hey tolonglah memang sekarang zaman terbuka, tapi bukan sebarang buka, boleh dibuka tapi biarlah kena pada waktunya. Rasulullah Saw pun dah mengingatkan kita, didik anak ikut zaman mereka, bukan zaman kita.
betul dan benar, maknanya dalam zaman serba canggih dan serba 'terbuka' langit terbuka, kain terbuka, dada terbuka, maka nak menerangkan yang terbuka ni bukan semberono, kena ada cara yang betul dan tepat.

terlalu terbuka sangat merbahaya, terlalu tertutup juga sebenarnya mengundang bencana. otak kanak-kanak sekecil itu mengumpul maklumat dan menyerap apa saja yang terhidang didepan mata, sebagaimana span kering, tanpa ada filter untuk menapis buruk dan baiknya. Jika ada bimbingan dan pantauan yang betul, maka bolehlah kita suruh mereka menggunakan 'folder' fikiran untuk mengasingkan tiap maklumat, dah tu boleh yang hampeh didelete atau yang baik di simpan.

masalah sekarang kebanyakan kita TIADA sewaktu maklumat ini diupload kedalam 1 trillion nueron otak anak-anak, mereka disekolah, pusat tution, rumah kawan, kita mencari rezeki, atau atas urusan lain. maka diantara waktu ketiadaan kita apa yang sebenarnya baik dan buruk anak diserap terus oleh anak-anak kita.

saya tahu, mesti ada yang kata, alah apalah sangat sekali tonton pondok-pondok tu, tapi kita terlupa, maklumat ini boleh tersimpan dalam fikiran, lalu pabila sampai waktu yang sesuai, perasaan ingin tahu, ingin cuba akan membuka semula folder dan file ini akan disuai padankan mengikut kehendak.

malaslah saya nak membebel panjang, saya tahu ada pro dan kontra, tapi bagi saya, siapa pun dibelakang tabir rancangan ini, TOLONG!!! tolonglah ambil berat bukan sikit tapi BANYAK, kesan keruntuhan akhlak anak-anak melayu sudah ditahap nazak, jika kita yang bertanggunjawab dan boleh menjadi medium untuk membantu membawa perubahan positif, jadikan rancangan kita sebagai satu medium yang baik. kita tahu naluri anak-anak suka berseronok, anda semua orang yang hebat, cari jalan bagaimana KESERONOKAN MEMBAWA KEBAIKAN DAN PENGAJARAN.. bukan seronok buta tuli, dah tak nampak apa yang boleh dan tidak , dah tak dengar apa yang betul dan salah.

Tiap kita akan dipertanggunjawabkan nanti, jadi biarlah tanggunjawab kita bawa itu adalah yang mendatangkan hasil disini untuk 'disana'. boleh tolong fikirkan tak benda ni? jangan tau nak untung je, untung tapi rugi sebenarnya kita ni..

wallahu'alam



Monday, May 18, 2009

LAW - ALLAH PUNYA LEBIH BERKESAN

Emm.. nak cerita kisah ni dari awal bulan, tapi tak sempat-sempat, terlupa pun ia gak, al-maklum, sebagai manusia, kelemahan paling ketara, mudah lupa, hinggalah saya berbual dengan teman, kisah rezeki..

biasalah kita manusia, bila sebut rezeki je, tak lain kita fokus pada RM, duit, walhal nikmat lain yang ALLAH beri itu juga rezeki. ya mungkin saja kerana kesilapan kita menghayati nikmat ALLAH Swt, kaya itu lah murah rezeki, kalau badan sihat, cukup sifat, ada tempat tinggal, ada kenderaan, ada kelurga, cukup kasih sayang, dapat beribadah dengan tenang dan selesa, makan cukup, tapi $$$$ tak cukup... belum betul-betul murah rezeki lagi.

Jadi persepsi ini sangat patut kita ubah dan buang, persepsi ini salah, malah masih dapat celik mata setelah kita baring semalam adalah nikmat yang tidak terucap, betapa kita harus syukuri ia kerana, masih dapat bangun dan meneruskan agenda yang telah dirangka tapi masih belum di lakukan.

bayangkan kalau baringnya kita malam tadi adalah pembaringan kita yang terakhir dirumah, selepas ini kita tetap akan baring, namun tempat dan keadaan telah berubah. kita baring dalam kubur pula, semua planning kita nak jadi kaya raya, nak berharta, nak itu ini, terputus dengan putusnya nafas kita yang terakhir. Segala kesilapan kita kepada orang kita tak sempat minta maaf, hutang tak sempat nak bayar, segala kesalahan orang kepada kita, kita tidak maafkan... bukankah itu menyukarkan kita disana kelak, jadi sewajarnya kita sentiasa bersyukur atas nikmat yang diberi kepada kita.

berbalik kepada persoalan murah rezeki, kita diajar untuk sentiasa berdoa, mohon kemurahan rezeki, malah solat Duha amat digalakkan sebagai langkah pertama kita membuka 'jalan' sebelum kita keluar mencari rezeki (bekerja dll). semua yang mengamalkan solat Duha tahu akan hal ini kerana dalam doanya sudah termaktub tentang permohonan kita kepada ALLAH untuk 'menarik rezeki'. LAW - Law Of Attraction, Kuasa Tarikan, Magnet, apa punlah istilahnya ia, sekarang ia menjadi satu fenomena duina. Sana sini orang sibuk bercerita dan bercakap serta berkursus bagaimana untuk menggunakan 'kuasa' ini dalam kehidupan kita.

samada untuk menarik rezeki, atau menjadikan segala impian atau rancangan itu satu kenyataan. Bagus juga jika ramai orang Islam tahu dan pandai menggunakan LAW ini dengan betul, kerana rata-rata ia dikuasai oleh bangsa asing, malah orang Islam seolah-olah terlepas pandang atau tak tahu lansung cara ini. samada dari segi spiritual atau mental.

Sebenarnya banyak kaedah atau cara untuk kita belajar menggunakan teknik ini, saya serahkan kepada pakar-pakar yang mengamalkannya untuk bercerita, biarlah mereka yang telah lama bergelumang dan mahir bidang mereka bercerita, saya cuma nak kongsikan pengalaman sendiri.
Jadi, hari ini saya nak bawa cerita kisah benar tentang solat Duha dan menarik rezeki.

Seperti biasa, kalau saya punya waktu terluang, saya pastikan saya dapat buat solat Duha, kalau tak dapat buat banyak kali salam, satu salam pun jadilah, Alhamdulillah, sejak saya jadikan ia satu rutin, saya mesti rasa ada benda yang tak kena atau tak siap selagi saya tak buat solat Duha ni. Bila usai solat Duha, baru boleh buat kerja apapun.rasa selesa dah lepas tu.

Satu hari tu, jumaat, saya solat Duha macam biasa, oleh kerana ada hal lain, saya dapt buat 1 salam sahaja, oklah. saya pun keluar rumah, saya nak ke pejabat sepupu, sebelum tu, saya singgah digerai kuih, sebenarnya saya tak ada berduit sangat waktu tu, ada dalam purse saya RM20. tak kisahlah, saya pun beli beberapa jenis kuih, semua jumlahnya dalam RM5.20.

saya pun terus kepejabat sepupu, waktu bertemu dengan sepupu, saya berjumpa juga dengan bos beliau, bual punya bual, tak tau lah apa kena dia happy sangat, dia kata pada saya "kak, saya nak bagi bonuslah, ni saya bagi je kat akak RM100. terimalah kak, kalau saya ada lebih lain kali kalau jumpa lagi, saya bagi lagi"..

glup.. glup.. saya terkedu, betapa besar nikmat ALLAH kepada hambanya dan betapa lekas LAW ALLAH itu berlaku. walhal saya memang memerlukannya. maka dapatlah saya gunakan 'rezeki' itu untuk keperluan saya yang tertangguh.

Dalam pada itu, saya merawang kembali kepada apa yang telah saya ucapkan dalam doa saya pagi tadinya, selain doa lazim saya ada memohon agar saya dapat extra RM100 atas keperluan saya yang tertangguh, lalu ALLAH makbulkan ia..

ALLAH 'bayar cash' kepada saya...
Justeru saya sangat menyeru sahabat semua, agar carilah ruang dan masa untuk lebih mendekatan diri kepada 'Tuan Empunya Dunia' kerana dariNya lah segala nikmat kita terima

semoga kita sentiasa dibimbing kejalan yang benar dan dalam pengawasan ALLAH Swt..

Friday, May 8, 2009

IBU..AYAH SEMOGA SELAMAT SENTIASA




ini gambar ibu dan ayah pergi haji.. (2004) hapi tul tenguk mereka, aku harap aku pun satu hari dapat ke Makkatul Muqaramah cam ibuayah,


Fuh tak lama lagi orang putih buat sambutan HARI IBU... kita orang melayu ni pun ikutlah 'SELAMAT HARI IBU'... apa jelah yang omputih buat tu, kita pasti ikut, jarang tak ikut...
tapi tak apalah benda baik, oklah boleh ikut, malah aku pun terikut-ikut, tak kisahlah, sebab bukan yang menyalahi sunnah, malah Rasulullah Saw pun mengingatkan kita agar hormat ibu 3x lebih banyak dari ayah, bukan bererti ayah tak perlu dihormati, tapi sebab ibulah yang seksa sejak dari mula kita tumpang rahim dia sampailah hari ini...
Aku ibu, aku ada ibu, ibu aku pun ada ibu dia lagi.. fu yoooo bestnya.. anak aku paling best, dia dapat berjumpa nenek dan moyang dia selain aku ummi nya. malah anak aku juga sibuk (konon nak suppries ummi dia) tapi kecoh aku dengar dia berbual dengan sepupu dia nak buat kad, beli bunga untuk bagi Ummi ... hehehe.
Aku anak sulong, ada 3 lagi adik bawah aku, BANGGANYA JADI AKU sangat bangga. sebab apa- apa hal aku dulu.. dari kecil jarak aku dengan adik no 2, 5 tahun, akulah permata berlian ibu dan ayah, hatta sampai sekarang apa-apa hal musti cari aku dulu.. tak kiralah, nak ngadu dengan aku, nak marah pun 'spray' kat aku, walau bukan salah aku, nak manja pun dengan aku, sakit pening pun aku, nak bejalan cari aku, nak buat apa keputusan pun bincang dengan aku, jadi mau tak bangga jadi aku. (syukur sebenarnya, ibuayah kita menghargai kita) bukan kata adik-adik aku tak leh pakai, sama gak, cuma mungkin kata orang tua-tua, dalam ramai anak camne pun ada seorang yang orang tua lebih senang / selesa atau untuk bawa ketepi tengah, mentelah pula aku anak sulong.
heheheh... aku tak pernah tunggu hari ibu baru nak sambut, bagi aku hari-hari lah hari ibu, hari ayah gak, sebab aku tahu perasaan seorang ibu, pasal aku pun ibu. dari kecil sampai sekarang aku dah biasakan salam dan cium tangan ayah ibu, tak payah tunggu hari raya baru nak minta maaf, bila aku rasa resah, bila aku rasa gelisah, selain 'berbual' dengan 'Tuan Empunya Dunia' aku akan cari ibuayah aku akan minta ampun maaf.. "ibu, ayah, ampunkan along ye, alg ada buat salah tak? kalau ada ampunkan tau.. nanti kalu tak kesian kat along".

Gitulah juga aku ajar anak aku, tiap-tiap hari sejak 8 thn dari kelahirannya kami akan ambil masa berpelukan dan ucapkan kata sayang dan maaf. sebab aku tau, kita tak pasti bila kali terakhir kita dapat berjumpa, bermaafan bersentuhan saling berkasih sayang sebab tiap detik yang berlalu menghampirkan kita kepada pintu terakhir didunia ini..

Justeru, aku akan sentiasa mengambil kesempatan, untuk berkata.. IBU ALONG SAYANG IBU TAU... AYAH ALONG SAYANG AYAH!

Ingat, kita kena kata (ucap/ ungkap) perkataan sayang tu, bukan buat atau tindakkan kita je menunjukkan kita sayang,. manusia ni perlu diberitahu, walau mereka tau dari tindakkan, tingkah laku, kita ambil berat dan sebagainya, tapi sebagai manusia, kita mahu mendengar pengakuan, lebih dalam menusuk hati, lebih berkesan, sebab tu BERITAHU, KATAKAN KITA SAYANG, KITA CINTA ATAU KASIH KEPADA YANG SEPATUTNYA, ibuayah, anak isteri,Ia akan lebih mengeratkan lagi hubungan dan perasaan serta emosi.
sebab tu, esok lusa nanti hari ibu, tapi aku hari-hari sambut hari ibu,..
ibu... ayahlah sekali,
tak terbalas pengorbanan kalian untuk membesarkan ku...
terima kasih atas setiap titik peluh dan air mata
terima kasih atas setiap rasa kasih dan cinta kalian,

walau along beli dunia ini untuk ibu dan ayah,
tidak sebesar hama pun dapat membalas jerit perih kalian terhadap kami..
TERIMA KASIH IBU, TERIMA KASIH AYAH, TERIMA KASIH YA ALLAH KERANA AKU MASIH ADA TEMPAT BERMANJA, DAH MASIH DAPAT BERKAT DOA DARI KEDUA ORANG TUA..
Ibu,.. ayah..
mereka tiada galang ganti..
jangan tunggu sampai mereka tiada lagi
waktu itu tak perlu lagi dikesali...

dari seorang teman, terima kasih, tak tau siapa sebenarnya yang gubah puisi lawak tapi sedih kat bawah ni..

apa2pun terima kasih kepada tuan yang empunya..
orang kata aku lahir dari perut mak..
(bukan org kata...memang betul)
Bila dahaga, yang susukan aku....mak
Bila lapar, yang suapkan aku....mak
bila keseorangan, yang sentiasa di sampingku.. ..mak

Kata mak, perkataan pertama yang aku sebut....Mak
Bila bangun tidur, aku cari....mak
Bila nangis, orang pertama yang datang ....mak
Bila nak bermanja, aku dekati....mak
bila nak bergesel, aku duduk sebelah....mak
Bila sedih, yang boleh memujukku hanya....mak
Bila nakal, yang memarahi aku....mak
Bila merajuk, yang memujukku cuma....mak
Bila melakukan kesalahan, yang paling cepat marah....mak
Bila takut, yang tenangkan aku....mak
Bila nak peluk, yang aku suka peluk....mak
Aku selalu teringatkan ....mak
Bila sedih, aku mesti talipon....mak
Bila seronok, orang pertama aku nak beritahu.....mak
Bila bengang.. aku suka luah pada..mak
Bila takut, aku selalu panggil... "mmaaakkkk! "
Bila sakit, orang paling risau adalah....mak
Bila nak exam, orang paling sibuk juga....mak
Bila buat hal, yang marah aku dulu....mak
Bila ada masalah, yang paling risau.... mak
Yang masih peluk dan cium aku sampai hari ni.. mak
Yang selalu masak makanan kegemaranku....mak

kalau balik ke kampung, yang selalu bekalkan ulam & lauk pauk.....mak
Yang selalu simpan dan kemaskan barang-barang aku....mak
Yang selalu berleter kat aku...mak
Yang selalu puji aku....mak
Yang selalu nasihat aku....mak
Bila nak kahwin..Orang pertama aku tunjuk dan rujuk.....mak
Aku ada pasangan hidup sendiri....
Bila seronok, aku cari.......pasanganku
Bila sedih, aku cari......mak
Bila berjaya, aku ceritakan pada....pasanganku
Bila gagal, aku ceritakan pada....mak
Bila bahagia, aku peluk erat....pasanganku
Bila berduka, aku peluk erat....emakku
Bila nak bercuti, aku bawa....pasanganku
Bila sibuk, aku hantar anak ke rumah.....mak
Bila somethings happy je ... Aku bagi hadiah pada pasanganku
Bila sambut hari ibu...aku cuma dapat ucapkan "Selamat Hari Ibu"
Selalu.. aku ingat pasanganku
Selalu.. mak ingat kat aku
Bila-bila... aku akan talipon pasanganku
Entah bila... aku nak talipon mak
Selalu....aku belikan hadiah untuk pasanganku
Entah bila... aku nak belikan hadiah untuk emak

Renungkan:
"Kalau kau sudah habis belajar dan berkerja... bolehkah kau kirim wan g untuk mak? mak bukan nak banyak... lima puluh ringgit sebulan pun cukuplah"... Berderai air mata jika kita mendengarnya........

Tapi kalau mak sudah tiada..........
MAKKKKK...RINDU MAK..... RINDU SANGAT....

Tuesday, May 5, 2009

BELAJARLAH MENGHARGAI


saya pernah mengikuti satu program dibawah kerajaan negeri Selangor, sekitar tahun 2007, program kerjasama antara Kerajaan Negeri dengan Excel Traning ( syarikat Dato'Fazilah Kamsah). Memang saya pula fanclub Dato' hehehe.. banyak pengajaran yang dapat dikutip, selain dari Dato' sendiri, fasilatator jemputan tak kurang hebat, juga penganalisa jenayah yang sangat saya minati Kamal Affendi Hashim...

seperti biasa, kalau dah namanya program motivasi, segalanya tentulah yang berkaitan. tapi saya tidak mahu menyentuh hal2 lain kecuali yang satu ini, hal yang dibangkitkan oleh kamal Affendi.. kita sering mengecilkan potensi diri, pendek kata dari orang tua kita dulu-dulu, anak orang sajalah yang bagus, anak sendiri 'hampeh'.

"kalau kita pergi melawat org lepas bersalin, katalah anak dia hitam, hidung kembang, telinga capang..kita tetap akan kata.. alaah,..cayang comelnya dia, lawa orangnya. kebetulan kita bawak anak sendiri, kita pun kata. bukan macam abang ni ha,. debab."

kami semua tergelak-gelak, namun, dalam tawa yang meleret-leret, saya serius memikirkan, betullah apa yang dikatakan kamal. senario kita memandang rendah atau meremehkan, atau tidak menghargai hak sendiri, samada diri sendiri, atau dalam kisah ini anak kita sendiri.

kita sering nampak dimata anak orang dari 'emas' anak kita si batu kelikir,

bila anak orang keluar U anak kita cuma takat SPM.. emmm tak ada harapan...
Bila anak orang kerja jadi Director kat ' KO KULI AKU SDN BHD' dah besau pangkat anak sipolan, pandang anak kita yang niaga pasar malam. gelap ler masa depan...
bila anak orang pandu kereta besar "tenguk dah pakai BMW si polan (walhal tah kan dia driver je hehehe) ko tak sudah dengan kancil buruk (padahal dah tak ada hutang sesen pun)
bila anak orang dapat beli rumah RM500K, kita kata kaya dah dia, sebab padang anak kita cuma duduk flat yang harga dia cuma RM50k, sampai bilalah ko nak duduk sangkar burung ni..( tapi simpanan dia dah lebih 1/2 juta)

Begitulah lebih kurang senario yang dapat kita perhatikan sekeliling kita. Hakikatnya, tidak boleh dinafikan, dimana-mana jua pelusuk dunia, manusia memandang dan mengukur kejayaan dan kesempurnaan hidup dengan harta wang ringgit dan pangkat. semakin tinggi semakin dijulang.

malah kadangkala kita terlupa, semua itu akan ada noktahnya. Pabila tercabut nyawa anak adam itu, segala kemewahan diri tidak lagi mampu menyelamatkan jasad kecuali amalan dunia sebagai bekalan akhirat.

sudah sampai masanya kita semua menghargai dan meletakkan nilai paling tinggi atas setiap yang kita miliki terutama anak-anak yang lahir dari 'kerja' kita sendiri. gilap potensi mereka, sokong usaha mereka, belajar menyayangi dan berterima kasih kepada mereka supaya mereka juga tahu menghargai dan berterima kasih atas segala usaha kita membersar dan mendidik mereka selama ini.

Tidak kira bagaimanapun mereka, apa pencapaian atau kekurangan mereka, terimalah seadanya dan bersama- sama memperbaiki kelemahan, kerana kita sebagai ibubapa juga banyak kelemahan, kita lupa agaknya, sewaktu kita sibuk-sibuk membandingkan anak orang dengan anak kita, kita sedar atau tidak anak kita juga teringin kita mak ayah mereka seperti mak ayah orang lain yang lebih baik.?

agak-agak kalau anak kita pula membandingkan kita, apa perasaan kita atau apakah ayat dan cara kita mempertahankan pula diri kita yang serba tak sempurna di mata anak- anak? perlukah kita marah atau sakit hati, perlukah kita jatuh hukum anak kita itu derhaka, kerana tidak menerima kita seadanya sebagai ibubapa?

maka asbab itulah, kita harus mengsyukuri anugerah Ilahi kepada kita, bukanlah anak-anak, harta benda, itu ujian keatas keimanan kita kepada Allah Swt? jadi jika kita asyik membanding-banding dan tidak mahu menghargai apa yang kita miliki adakah kita tidak bersyukur dan berterima kasih kepada apa yang telah Allah anugerahkan kepada kita?

yang kita marah dan tidak puas hati tu kepada SIAPA sebenarnya ya?
tepuk dahi tanya hati, tepuk dada tanya iman..







Wednesday, April 29, 2009

KALAULAH BOLEH AKU BUNUH !!!!

ini salah satu peragut yang dapat ditahan, buat kerja dekat masjid putih Terengganu, mujur tak mati kena belasah. apasal nak tutup muka plak ye..apa nak malu? masa buat tak fikir malu, kena tangkap malu.. bodoh!!!
BAGAI NAK MENJERIT!!!!
ITULAH.. itulah perasaan aku kala membaca surat khabar metro muka depan, gambar seorang anak kecil meraung kerana ibunya meninggal dunia asbab menjadi mangsa RAGUT manusia bangsat yang tak ada perasaan.

suami pun meluap-luap marahnya, sepatah kata suami... "KALAULAH BOLEH AKU BUNUH! AKU CANTAS MACAM CANTAS POKOK JE BEBUDAK PUAKA NI!!! Astaqfirullah, undang-undang ada pun tak siapa peduli, kita berdoa jelah mi, moga kelurga arwah ni semua ALLAH lindungi, selamatkan akidah anak-anak yang tinggal dan mudahkan perjalanan hidup mereka"..

tapi...
itu saja ke yang boleh kita buat?
Apa tak ada ke satu cara nak 'musnahkan' virus paling ganas ni, kalau tak mampu musnah semua, lumpuhkan ke..

betullah berita-berita seperti ini boleh membuatkan darah naik tinggi, jantung jadi laju, kepala berat, hati panas, tangan menggigil peluh mengalir, mata berair. sebijik macam wabak, kalau hari ni dah mula esok lusa berturut-turut, cerita, tragis sungguhlah, bila baca kisah seperti ini, bukan banyak mana dapatnya pun. palingmalang ibu di Kota Bharu, kerana RM2!!

malang ibu itu, nilai nyawanya hanya RM2!! diragut iblis tak berguna, paling malang anak-anak yang berlima, sudahlah orang susah, lepas ini BERGANDA SUSAH mereka.

namun, harapan kita semua moga akan bertemu jalan dan cara untuk membenteras mereka ini. ALLAH Maha Adil lagi Maha Penyayang, pasti tidak sia-sia pengorbanan ibu-ibu malang tersebut, ALLAH akan bayar 'cash' pada tiap perbuatan mengainaya seperti ini.

cuma harapan saya, adalah pihak-pihak yang tidak membiarkan dan membela serta prihatin keatas keluarga mangsa yang tinggal. terutama dari segi persekolahan dan kemudahan anak-anak yatim ini..

Allah, kau cucurilah Rahmat Mu, keatas hamba-hamba Mu yang terainaya, Kau berilah pembalasan yang setimpal kepada manusia yang durjana, Kau bela lah akan nasib anak-anak yatim yang tidak berdaya, Kau tabahkan hati mereka, Kau cekallah jiwa mereka Ya Allah, Kau tingkatkan Iman mereka. semoga mereka semua dapat merubah nasib mereka kepada yang lebih baik dimasa depan.. amin ya rabbal'alamin



Tuesday, April 28, 2009

SERBA TAK KENA


Apa dah jadi ? serba serbi tak kena, sejak aku mula nak menulis semula.. aku rasa canggung sangat, rentak aku tah apa-apa, rasanya lagu aku tak kena dengan tempo, tak sedap lansung. Sejak aku letak 'pensil' aku dah tak pandai nak menulis, dulu pantang aku bercakap dengan diri aku.. "hari ni nak tulis apa yek?" idea akan datang untuk aku mulakan tajuk dan mulalah jari jemari aku mengatuk-ngatuk keyboard ini untuk menjadikan bait-bait ayat, bukanlah ayat puitis, tapi kiranya lancar jualah isi yang ingin diutarakan..

Tapi, sejak aku berdepan krisis hidup...mood menulis aku turun 100%. aku tak mampu lagi menyalakan mentol atas kepala ku.. puas aku cuba, tak juga menjadi.. aku cuba buat blog ini selepas blog aku yang asal 3 tahun dulu tidak aku jenguk-jenguk.. aku pun dah lupa kata laluan dan nickname yang aku gunakan..

Aku sangat bersyukur sebenarnya, dari mula aku menulis, suamilah yang paling beri galakan, dia selalu membebel, suruh aku mengasah bakat dengan betul, menulis, tulislah apa yang aku mahu, selagi aku mampu, mungkin aku boleh berdakwah dalam tulisan, atau melontarkan sedikit nasihat atau berkongsi pengalaman. berpuluh kali dia menggalakkan, aku tetap terbantut, tah apa lagi yang tak kena..

ya betul juga barangkali, ada lagi yang tidak lepas atau jelas dalam diri.. lalu aku masih tersangkut disini. Di daerah kelu dan keliru. Aku katakan pada diri, aku seorang yang positif dan ceria.. tapi aku tahu masih ada sesuatu yang menghijab hati.. ada kalanya aku merasakan satu ketenangan yang tidak bertepi.. apa punlah yang terjadi,ada ribut ke, ada orang marah ke, apa jelah yang tak kena pun, aku masih mampu tersenyum ceria..

Tapi hari ini, perasaan serba tak kena itu datang lagi, menerjah dan mengetuk-ngetuk pintu qalbu, ingin mengganggu dan menghuni sekeping daging tidak bertulang itu, yang nantinya mampu mempengaruhi sekujur jasad ini merasa resah dan gelisah..aku tepis perasaan itu, aku kuak jendela fitah ku sebagai hamba.. mungkin ada yang tidak sempurna, ada yang aku terleka dimana-mana..bukankah Allah sentiasa menjaga hambanya, jadi untuk apa aku melayani keresahan hati?
kala suami pulang dari masjid,salamnya kusambut tidak seceria biasa, "eh, apasal tebal kerut di wajah mi?" "entahlah, tapi hati tak berapa aman" " banyakkan zikrullah, kan Ummi selalu pesan gitu kat kami, Ummi sendiri buat tak ni?"..aku senyum kelat..."ya buat".. "tapi mungkin tak sampai kot mi?" " ya, mungkin juga"... bahuku ditepuk-tepuk suami, tapi aku tetap tidak terhibur sebagaimana selalu.
Benarlah agaknya telahan suami, aku cuma zikir dibibir, hati tidak terasa nikmatnya.. lalu aku akur, seusai menung dijendela, aku bangun ke bilik air..sejuk air paip itu, aku berwuduk, kali ini benar2 ada sentuhan, air mata ku mengalir dipipi.. aku tersentuh, betapa kerdilnya aku ini.
Tapi itulah dia...pabila kita diuji, itulah masa kita merapatkan diri, kita ada cara untuk menghilangkannya,bacalah Quran, bukankah Al Quran itu penawar kepada jiwa, carilah Allah, mengadulah kepadanya.. hanya itu yang aku lakukan, Alhamdulillah, jika aku ingin menangis atau tertawa, inilah tempat yang sebenarnya harus dituju.

Kepada suami dan anak yang sangat aku sayang dan cintai..
terima kasih kerana sentiasa berada disisi..
menyayangi dan mengasihi...
menerima dan memberi..
hanya kerana dia Rabbul'izati..






Friday, April 24, 2009

KEMATIAN... TIDAK KAH ITU MENGINSAFKAN

* gambar ini sekadar hiasan semata-mata. bukan dari kalangan ahli keluarga kami yang telah meninggal dunia tersebut..

Minggu lepas, dalam demam, kami menerima berita sedih, kembalinya 'paklong' kami yang tersayang kepangkuan Penciptanya. Al'fatihah... semoga arwah ditempatkan dikalangan orang-orang yang beriman...

Arwah paklong meninggal dirumah anak perempuan sulung nya di Ipoh, arwah punya sepasang anak, Alhamdulillah, arwah pergi dalam keadaan sangat tenang, masih dalam berwuduk, hajat hatinya ingin menunaikan solat Isyak' sebelumnya tidak kesampaian, menurut maklong, arwah cuma mengadu letih, sering menyebut nama anak keduanya, ya mungkit hajat hati seorang ayah untuk menatap wajah anak kesayangan sebelum berangkat pergi, tapi tidak kesampaian.

Beliau sangat istimewa pada kami semua, orangnya tenang, bila berbicara pun lembut, malah dialah sebagai ketua majlis mewakili ayah dan mak mertua waktu rombongan suami datang meminang saya dahulu. tak sempat arwah melihat majlis cucunya yang bakal berlansung Jun ini. semua telah Allah aturkan, yang baik kita harapkan, yang terbaik Allah tentukan.

Saya tidak mahu bercerita panjang tentang arwah.

yang saya ingin sentuh disini tentang sikap kita apabila menghadiri atau berziarah kerumah orang meniggal. saya tak pastilah samada kita sedar atau sengaja, sebab bagi kita ianya tak berapa penting, banyak dari adap berziarah yang telah kita tinggalkan.

Apa yang saya perhati, buka perkara baru berlaku, dimana-mana pun hampi sama sahaja, kita datang, salam lebih kurang dengan tuan rumah, ucap sikit takziah, kemudian kita duduk berlonggok, yang membaca yasin dan surah qurah, alhamdulillah, tapi yang paling menyedihkan, bila kita boleh berbual- bual hal yang jauh menyempang dari sepatutnya.

Sudahlah yang kita bualkan itu berkaitan dunia, tak mengapalah, apa lagi yang boleh kita bual kalau dah lama2, sedekahkan yasin sudah, tapi kawallah sedikit suara kita, rendahkan tawa kita, kita hormatkan tuan rumah dan ahli keluarga simati. Ini tidak, kala berbual suara sudahlah kuat, yang terlebih, siap bergurau senda pun ada, boleh sampai ketawa, gelibetul hati kita ya, lupa pula kita, bukan ke kita kat rumah yang ada kematian, bukan kenduri kawin ni.

paling mendukacitakan bila kita masih sempat mengumpat!!

macam hari saya balik rumah mak(mertua) hari tu,saya demam, memang bergoyang dunia ni masa berjalan, jadi saya tak mampu nak tolong apa pun, saya cuma duduk, saya bersandar didinding, di tepi, anak saya yang sama-sama demam, kami dua beranak duduk dikelilingi jiran taulan yang berziarah sama.

masa tulah terdengar sok sek pok pek mereka berbual.. dari hal diri sendiri, hal kawan lawan berbual, kemudian melarat pula kepada hal orang lain, saya dah kurang selesa, nak kutegur karang, jadi tak sedap. bukan budak- budah hingusan, orang tua yang rata-rata tunggu turn 'next' selepas yang terbujur kaku didepan tu.

Tapi topik yang tadi nya biasa-biasa dah bawak masuk topik mengata pula. kisah orang tu, cerita orang ini. saya yang kononnya dari tadi bersandar dengan mata yang terpejap. Rasa kurang selesa, lalu bangun kedapur, kononnya niat dihati nak minum air dan tak nak lah dengar hal-hal tida berkaitan.

Emm.. kat dapur ada lagi satu group makcik-makcik, sedang berlonggok mengadap meja makan, yang sedang makan nasi lemak ada, kunyak apam pun ada, eh, mengadap mangkuk karipap pun ada gak,sambil mulut penuh makanan, sambil tu juga mulut yang sama bercerita, rancak juga,. saya lalu disebelah, untuk mencapai sepotong kuih, yang ini rupanya sama rancak bercerita hal orang, malah ada sesi mengata pula.. orang kalau dari negeri %^$*( tak baik, jahat, brok bek sok sek...

lah, apa da jadi ni??

Kenapa kita jadi begini, apa tidakkah kita lihat yang terbujur kaku diluar itu seorang dari kita juga dahulunya, kita selalu ingat, kita ni lambat lagi. tak pun bukan kita yang meninggal. betullah, tapi tidak kah kita mengambil iktibar bahawa, pada satu saat dan ketika nanti kita juga bakal kembali. senang kata, kan mati juga.

Bukan susah sangat nak lahirkan keinsafan ni, pergi tenguk jenazah tu, bayangkan muka yang meninggal tu muka kita. bayangkan yang datang ramai-ramai ni, ibarat menziarah diri kita yang dah kaku tu, bayangkan waktu dimandi dan dikafankan tu kita. lepas tu disembahyangkan buat kali terakhir tu kita, bayangkan yang diletak atas pengusung dan dibawa keluar itu kita, itulah kali terakhir kita dibawa keluar dan tak akan kembali lagi.. bayangkan.

Apa yang kita bawa? apa yang kita tinggalkan? apa yang mengikut kita? apa yang menjaga kita di'rumah' baru nanti? bayangkanlah. boleh tak bayangkan yang itulah hari terakhir kita didunia ni..

Rasanya kalau kita betul- betul membayangkan dengan bersungguh, tentu kita akan berlembut hati. kita faham kita di rumah orang meninggal, kita akan hormat dengan tuan rumah, dengan keluarga arwah, sebab tentu kita tidak mahu kalau waktu jenazah kita yang terbujur tu, orang datang dah buat perkara sebagaimana kita lalukan, mengumpat mengata, mencerca, walau bukan kepada simati, sepatutnya kita banyakan berselawat dan beristiqfar.

Semoga kita sam-sama menyedari bahawa kematian itu tidak datang dengan 'temujanji' yang ditetapkan kita, tapi dengan temujanji yang telah ditetapkan Allah sejak azali. waima kita sedar atau tidak detik itu semakin menghampiri. jadi sentiasalah kita bersedia untuk satu perjalanan pulang yang pasti.

DEMAM Pula..


Lah,.. lamanya tak masuk blog,..

demam, sekarang ni musim demam, anak saya, anak-anak sedara, emak ayahnya, semua 'tumbang'... hanya kerana dikerjakan dek beribu-ribu 'virus' kecil yang tak nampak.. sedangkan sebesar dan sekasar tubuh fizikal kita manusia ini.. boleh alah jua kita dengan tah apa ke namanya virus yang punya nama pelik-pelik tu...


begitulah hebat kekuasaan Allah, bila ia mengkehendaki..
datangnya sakit dari ALLAH sebagai peringatan juga penghapus dosa. Sakit itu ujian, waktu rehat juga waktu merenung .. apa yang kita dah terlebih makan atau terkurang makan atau terlebih bekerja, maka berehatlah..emm..
semoga ALLAH mengampunkan dosa-dosa kita dan meningkatkan lagi kecintaan kita kepada NYA..

amin..


Wednesday, April 8, 2009

BERSEDEKAH? ATAU BUANG SAMPAH?


Sedekah? semua orang tahu pasal sedekah, juga ramai yang suka bersedekah, malah kengkadang tu.. sikit-sikit kita dengar "tak apa aku sedekah" sikit-sikit "alah kira sedekah jelah"..

Saya masih ingin bercerita tentang sedekah, asbab banyak kesilapan yang kita buat tanpa kita sedar, atau barangkalai sedar tapi ambil remeh...

Ada tikanya, kita tidak betul menghayati fadilat bersedekah, lalu bersedekahlah kita alah kadar, ada kalanya mungkin kita tidak berniat untuk menunjuk atau riak, tapi tanpa sengaja kita telah pun melakukannya. semoga Allah Swt membetulkan nawaitu kita dan mengampunkan dosa kita.
Ketika lain pula kita bersedekah barangan atau benda, kadangkala kita boleh lihat, samada kita benar berniat sedekah atau ingin membuang barang lama sebenarnya. asbab saya pernah melihat sedekah yang diberi tidak layak dipanggil sedekah, mungkin juga kita tidak sengaja, tapi sering yang menerima sedekah adalah orang yang tidak bernasib lebih baik dari kita, justeru mereka ini lebih sensetif dari biasa.,

andai ada yang bersedekah baju misalannya, biarlah yang diberikan itu masih boleh dipakai, bukan yang sudah seperti kain sal (buruk) kita kata kita bersedekah. Jangan dihina (secara tidak atau sengaja) perasaan mereka ini. betul mereka tidak mampu, tapi apakah kain koyak, terbakar kerana menggosok, zip rosak, tengkuk baju sudah berbulu, bertompok dengan kesan makanan, butang hilang, jahitan terbuka...kita kata sedekah??

kalau kita sendiri sudah tidak mahu memakainya apatah lagi orang lain.

kalau makanan pun begitu juga, berilah yang terbaik, yang mana ia 'lazat' ditekak kita, maka yang itu juga kita sedekahkan kepada orang, janganlah berkira nikmat, sedapnya hanya sampai ketengkorok, jatuh saje keperut ia tidak dikira apa lagi.

kalau buah berilah yang masih mengkal, jangan yang benyek dan berbau atau sudah berair, kalau lauk berilah isi bukan tulang atau yang dah nak basi.. beri sedekah ibarat kita memberi kepada diri sendiri, bagaimana istimewa layanan kita kepada diri kita, begitulah kepada 'saudara' kita, apatah lagi mereka yang dalam kekurangan.
mereka bukan tempat kita 'membuang sampah'. bersedekah bukan sekadar kerana nak bersedekah, nak pahala, tapi bersedekahlah dengan sifat Allah, Ar'Rahman dan Ar'Rahim yg Maha Pemurah, Maha Pengasih... bayangkan kalau kita dibuat orang seperti pap yang kita lakukan...tentu kita juga akan terasa

Ingatan kepada diri sendiri, andai kita ingin membuat kebaikan, biarlah kebaikan itu mengundang kepada kebaikan yang lain pula. seperti mata tangga, kita melangkah dari satu aras paling bawah membawa keatas, bukan seperti menuruni curam, yang kadangkala menyebabkan kita tersungkur sakit.

orang yang menerima sedekah akan berterima kasih kepada kita, lalu akan mendoakan kesejahteraan kita, doa orang yang susah ini seringkali tiada hijab doa mereka, Insya'Allah akan dimakbulkan. tidakkah kita inginkan tiap kebaikan yang kita buat sekali, tapi berganda berkali kali?

silapnya kita kadangkala, menyebabkan kita berdosa dan sipenerima juga berdosa.. manakan tidak, sudahlah benda yang buruk yang kononnya kita bersedekah, diterima oleh orang, mengecilkan hatinya lalu takkala mereka bersunggut tidak puashati, ibarat mereka tidak mensyukuri nikmat Allah beri, sedangkan sedekah itu juga sebahagian dari 'rezeki' mereka. kenapa kita boleh tergamak buat begitu? tak sengaja? berhati-hatilah.. jangan buat kita dan orang lain berdosa.


emmm... tak perlulah saya membebel panjang, kita semua cukup akal dan fikiran yang Allah bekalkan, terserah dan terpulanglah cara mana untuk kita mencapai redha Allah dalam hidup .

kalau kita menghayati bahawa setiap perbuatan itu ibadah, tentu kita berebut-rebut membuatnya dengan ikhlas. tapi bukan mudah untuk kita menghukum, saya juga tidak menyalah kan sesiapa, sekadar berbicara meluahkan rasa,tepuk dada tanya iman kita.
Jadi 'pause' sebentar nawaitu bersedekah, perhatilah betul-betul.. layakkah itu kita kata bersedekah atau sebenarnya kita hendak buang sampah...

BENARKAH UJIAN ITU NIKMAT?

Assalamu'alaimu bwt....

telah lama saya ingin kembali menulis.
asalanya saya tidak terfikir pun nak menulis, tapi sejak pertama kali menghantar posting ke satu forum, disitulah saya mengasah bakat menulis.. lama dulu sekitar 2004, seronok rupanya bila kita dapat berbicara bisu begini dan disahut sambut orang yang tidak kita kenali rupa dan karektornya...

bertingkah idea atau pandangan itu biasa, hati tidak perlu menyimpan lembaran duka, atau terguris rasa, kerana kita semua punya hak untuk bersuara atau berbicara, cuma menjaga tatasusila bahasa dan adap sebagai makhluk berakal diberi Tuhan, itu yang utama...

Begitu seronoknya saya bila idea dan pandangan diterima, disapa mesra oleh teman maya yang tidak pernah bersua rupa, berjabat mesra. tapi hati tetap berbunga gembira dan bersyukur kerana mampu membantu walau hanya dari bait kata kata.. semangat dan harapan orang berbunga indah, semangat dan harapan saya juga bercambah cambah...

pun, hidup ini satu kembara yang penuh misteri, saatnya pula saya melalui lorong suram, pasti itu memerlukan tumpuan yang tinggi.. lalu, 'pensil' saya tumpul dan idea saya tinggal sejemput..
lama saya tidak mengasah jemari diatas keyboard.

"demi sesungguhnya akan kam uji kamu dengan suatu (cobaan), iaitu ketakutan,kelaparan, kekurangan harta, manusia dan buah2an. dan berilah khabar gembira kepada orang2 yang sabar atas cobaan itu" - al baqarah155

Ya, senang hati saya, munkin itu lah teguran Allah kepada kami, asbab DIA menyayangi maka diberikan peringatan kepada kita. syukur sangat- sangat, kalau dibiarnya kita terus tenggelam, nau'zubillah, biarlah sedikit ujian kecil ini menimpa, biarlah menangis sekejap untuk dunia, tapi dengan kesedihan itu rupanya satu isyarat untuk kita semakin merasai nikmatnya berbicara bersama sang 'Pencipta' Hari ini, walau lorong ujian ini masih jua saya lalui dan tempuhi, tapi kekuatan diri semakin berani, jiwa ini semakin terisi dengan semangat yang dititip Ilahi.

Hari ini, saya ingin kembali, mengisi ruang dan memberi peluang kepada diri, mensyukuri segala anugerah yang diberi, menikmati ujian yang semakin mendekatkan kami kepada Rabbul'Izatti

seindah warna pelangi, begitulah harapan kembara hidup kita nanti...