SCM player skins UJIAN ITU NIKMAT: June 2010

Wednesday, June 30, 2010

Thursday, June 24, 2010

Kita Bukan Kala Jengking...




Tersebut sebuah kisah. Seorang tua sedang berjalan dipinggir taman. Dia terpandang seekor kala jengking yang tergapai-gapai didalam kolam. Jengking hitam sebesar ibu jari kaki itu berkisar–kisar cuba memanjat tebing, tetapi setiap kali mencuba ia terjatuh semula kedalam air.

Dibaluti rasa simpati, lelaki tua itu mencapai kala jengking, tapi belum sempat menyelamatkannya, haiwan tersebut menyengat jari lelaki tua. Sakitnya bukan kepalang. Anehnya lelaki tua itu tetap mencuba untuk menyelamatkan kala jengking tersebut keluar dari dalam kolam. Walau telah disengat lebih 4 kali.

Sejak dari tadi, seorang anak muda memerhati kan gelagat lelaki tua tersebut lalu bertanya “ kenapa pak cik tetap ingin menyelamatkan jengking ini? Dah berkali-kali jari pak cik disengatnya. Tapi pak cik masih jua terus nak mencuba. Kenapa?”

Lalu kelaki tua itu tersenyum sambil menjawab “ nak, dengarkanlah.. menyengat memang sifat semulajadi seekor jengking. Tapi sifat semulajadi manusia ialah menyayangi. Kenapa harus kita korbankan sifat semula jadi kita kepada sifat semula jadi seekor haiwan?”

Selepas berkata demikian, lelaki tua itu mencuba lagi untuk mengeluarkan kala jengking dari dalam kolam berkali-kali, hinggalah akhirnya berjaya.. lelaki tua itu tersenyum puas,. Walau pun bias sengatan jengking itu telah mula menular keseluruh tubuhnya…

*****

setiap dari kita tentu saja pernah ‘disengat’ samada oleh orang yang kita kenal dan sayangi atau rakan taulan. Pun begitu adakah kita mendiamkan diri atau kita juga bertindak ‘menyengat’ mereka kembali.

Sebagai manusia kita akan mudah tersentuh dan bertindak untuk tidak memaafkan. Malah mungkin saja kita akan gembira bila mereka yang pernah mengainaya kita pula mengalami hal yang sama.

Namun hakikatnya memaafkan itu adalah satu tindakkan yang sangat tepat. Berdendam adalah tindakkan yang salah. Mereka yang merosakkan perasaan kita masih ‘bergayut dan melekat’ dalam hati. Kita tersiksa bukan kerana mereka yang menyeksa jiwa kita. Tapi kerana kita masih membawa kisah lalu yang tidak lagi bermakna. Maka, maafkanlah mereka dan lepaskan ‘memori’ duka itu dengan seikhlas hati.

Insya’allah kita akan meraih rasa lega dan tenang. Percayalah. Allah sekadar menduga dan melihat sekuat mana kita menghadapi ‘sengatan’ dalam hidup sebagai manusia… mampukah kita sembuhkan ia dengan kekuatan iman dan akal atau kekuatan nafsu dan amarah…

Tepuk dada, tanya iman, tepuk dahi tanya akal,…

mahu jadi sikala jengking atau jadi pohon buah yang dilempar kayu tapi yang di lempar kembali adalah buahnya ?

maaf cik... Apa itu TAKDIR?


Aku sedang membeli tiket komuter untuk ke Nilai. Dari awal hati ini berdetak.. ada mata yang sedang memerhati. Mujur aku guna kaca mata hitam, jadi aku nampak 'macam diam je'. Tapi mataku merawang mencari siapakah gerangan yang memerhati. Ah, bengang betullah tak tahu siapa. Lantaklah..

Dalam komuter, duduk disebelah ku seorang perempuan India muda sedang ralit melayan mp3nya dan kebetulan kerusi penumpang ini mengadap. Jadi depan aku seorang pemuda, tah nak kata cina sebab sepet, tapi matanya hijau, oh, contact lens agaknya, tapi rambut dia pun cokelat, emm celup kot dan disebelahnya seorang mamat bangla.

Seperti biasa rutin aku, walau dimana, aku tidak tinggal buku, atau paling tidak aku layan internet di mobile. Kebetulan aku beli satu pocket book ‘ Syukur dan Sabar’ jadi aku terus saja membaca kerana tahu, perjalanan masih jauh, baru 5 minit aku membaca.

Tiba-tiba (perbualan ni dalam bahasa omputeh, aku translate jelah )

“maafkan saya, errk..dari tadi, masa di stesyen, saya lihat anda membaca, anda seorang muslim yang baik” aku dongak kepala dan aku lihat mamat cina celup depan aku. Oh jadi dia ni lah yang buat aku resah tadi ye. Duduk depan aku pula lagi. Aku cuma senyum dan angguk lalu menyambung bacaan. Tapi dia masih buka mulut .

“emm.. anda masih belajar atau bekerja”

Eh mamat ni, dia sebenarnya nak berbual ke nak mengorat ke. Aku pula jenis direct, terus aku tanya dia “ emm.. maafkan saya, saya bukan pelajar dan tidak bekerja, jadi adakah anda sebenarnya ingin membawa saya berbual dengan anda?”

Dia tersenyum “ya sebenarnya itu pun jika cik...tidak kisah, saya kebosanan”

“oh, baiklah tapi perbualan kita haruslah yang biasa dan tidak tentang peribadi dan paling penting tolong jaga kesopanan ya” aku beri syarat.

“oh baiklah saya Eric. Cik….?”

“ummi”

“oh ye dari tadi anda baca buku tu, bagus ye”

“emmm.. biasa saja”

“ boleh tanya pasal agama?” tanpa rasa berselindung dan takut dia bertanya.

“emm.. boleh, tapi sebagai seorang muslim, saya akan menjawab setakat yg saya tahu, kalau saya tidak tahu, minta maaflah” kata aku berterus terang.

“kenapa tidak? Kenapa harus ada perkara tentang agama Islam yang anda tidak tahu, susah sangatkah agama Islam tu” dia bertanya bertubi-tubi.

peh, mamat depan aku ni, samada dia seorang mubaligh atau sekadar menduga kemampuan aku, atau saje nak cari jalan nak membebel panjang ... aku tidak pasti yang mana satu, Aku senyum sambil tu memperkemas duduk.

“Eric, agama Islam itu tidak susah. Tapi anda harus tahu dan faham, bahawa tingkat untuk mendalami dan memahami itu bukan semudah ABC. Emm.. ok macam sekolah. Mula-mula kita masuk tadika. Lepas tu masuk sekolah rendah, menengah, baru masuk u, dan seterusnya. Semasa di tadika.. anda hanya belajar kenal huruf dan abjad. Bila masuk sekolah rendah, anda diajar membaca. Kemudian anda akan duduki banyak ujian untuk melihat tahap kefahaman dan kebolehan anda menguasai pelajaran.

Jadi, dalam islam juga begitu. Saya sebagai muslim tidak terlepas, mungkin saya masih dalam sekolah, belum masuk u, jadi kalau saya mampu saya akan jawab, jika tidak saya akan cuba dapatkan jawapan untuk soalan anda”

Dia tersenyum “ ok saya faham, saya tanya je. Harap anda tidak merasa marah.”

“ok tak apa, saya tak marah” (betul ke..hihiii)

“erk.. ummi saya nak tanya sikit tentang takdir boleh?”

“emm..ok saya cuba”

“ saya ada kawan seorang melayu, dia ni suka minum, kaki perempuan dan bila saya tanya kenapa dia jadi macam tu dan sampai bila nak begitu, sebab dia ada keluarga, dia kata sudah takdir dia macam tu. dia kata Tuhan yang nak dia jadi macam tu, jadi dia tak boleh buat apa lagi”

Hampeh, punya mamat melayu ni. Buat malu orang. Boleh dia cakap macam tu.Aku yang kena menjawab…gerutu aku dalam hati. Emm...

“jadi, kalau macam tu, takdir sudah ada, kita tak boleh ubah apa-apalah, ikut saja, macam tu ke?” tambah Eric

“Emm.. tu tak betul sama sekali, anda tahu, kalau anda akan jumpa saya hari ini berbual dengan saya macam ni?” pantas aku bertanya

“oh tentu tidak” kata Eric

“itulah takdir” kata aku

“ anda rasa kita akan sampai kedestinasi dengan selamat?” aku bertanya dia lagi

“ya.. kenapa? “ jawab Eric.

“tapi kalau tiba-tiba di depan nanti komuter ini rosak?” aku bertanya lagi.

“oh sekarang saya faham, itu takdir, benda yang tidak dapat kita jangka betul?” dia mula mengerti.

aku senyum dan mengangguk.

“ Erik, anda cepat faham, baguslah.. sebenarnya takdir bukan lah tidak boleh diubah, tapi bukan juga itu sudah muktamad dari Tuhan maksud saya Allah. Sebab dalam Quran, Allah berkata “ Dia tidak akan ubah nasib sesuatu kaum, kecuali kaum itu berusaha untuk mengubah nasib mereka.”

Ok, lagi sekali, saya suka guna contoh budak sekolah. Kalau anda sekolah, dah tahu ada ujian, tapi anda tidak baca buku, tapi anda harap anda lulus, kemudian anda gagal, adakah itu takdir? Apa yang anda faham tentang senario itu?” aku suka bertanya agar dia berfikir, mudah untuk aku menilai persepsinya.

Kelihatan dia berfikir “ emm.. dia tak baca buku macamana dia boleh jawab dan lulus”

“betullah tu, so anda faham, tapi itu belum takdir. Itu sebab salah dia sendiri.” kataku

“Ha..errk.. tak faham itulah takdir dia kan” erik mengelus rambut coklatnya.

“ya dan tidak., ya bila dia tidak berusaha, takdirnya (aku mengangkat kedua belah tangan dengan isyarat dua jari dibengkokkan) Allah beri dia gagal atas sikap tidak berusaha itu. Tapi.. kalau dia dari awal tahun, dia berusaha bersungguh-sungguh belajar, kemudian dia tidak lulus, itu mungkin takdir. Boleh faham tak?”

Dia sepertinya keliru dan keningnya mula merapat.

“ok, saya beri satu lagi contoh, kalau dia telah berusaha, betul-betul berusaha, tidak sekali pun dia belajar sambil lewa, tapi dia telah gagal dalam ujian, itu mungkin takdir, sebab segala persiapan dia dah buat, tapi kalau dia postmorterm kaedah dia belajar, mungkin ada sesuatu yang tidak betul, dia usaha lagi sehingga lah dia lulus, itu juga mungkin takdir.

Tapi kalau dia dah bersiap segalanya,. Tiba hari ujian dia jatuh sakit tidak dapat untuk menghadiri ujian, itulah takdir, itu pun bergantung, adakah semasa sibuk bersedia untuk ujian dia tidak jaga makan, dia tidak cukup tidur dan rehat, jadi dia sakit...” aku menerangkan panjang lebar.

Aku tenguk dia termenung. Paham ke dak mamat ni, aku rasa lebih baik aku terus bagi jawapan mudah, kalau tak mau dia kata islam ni berbelit dan susah.

“ok Erik, saya tidak mahu anda pening kepala, saya cuma ingin anda lihat dari banyak sisi dan senario, kesimpulannya takdir bukan sebab Allah dah kata ia jadi macam tu, macam tu jelah, tak boleh nak ubah, macam kawan anda tu. Allah bagi kita akal., jadi kita yang tentukan sebenarnya takdir kita dengan kebenaran dari Allah, maksud saya Insya’allah” dia pandang aku sambil terangguk-angguk. Aku lihat dia boleh menerima jadi aku sambung lagi.

“emm.. kalau anda suka, anda boleh baca buku-buku kisah nabi, ada satu kisah tu, nabi Yunus, dia ni telah dimakan oleh seekor ikan besar, macam ikan pauslah,. Jadi dia ada dua pilihan, samada dia puashati dah itu takdir dia, dia akan mati kena makan ikan atau dia berdoa dengan sangat yakin bahawa, Allah dengar doa dia dan bantu dia. Jadi dia pun berdoa. Dia berdoa sungguh-sungguh, akhirnya Allah lepaskan dia dari perut ikan tu. Sampai hari ini, orang muslim akan baca doa dia kalau ada masalah. Jadi dimana yang anda rasa letaknya takdir?” aku bertanya untuk melihat samada dia faham bebelan aku.

“maksud anda, kena usaha, lepas tu baru kata takdir.. ,maksud saya sudah takdir?” tanyanya sambil tersenyum.. (smart juga mamat sekor ni, walau pakai jeans dan kemeja denim, tapi kemas, aku mencuri pandang sebalik kaca mata hitamku.. hehehe).

“ya. Betul, anda betul, anda cepat faham. Jadi sebenarnya, kita wajib percaya takdir, atau qada atau qadar, sebab dengan itu kita tak ambil jalan mudah, putus asa, tidak berusaha. Bagusnya kalau anda seorang muslim”. Aku senyum menjawab kepada soalan yang ditanya

“tapi kawan saya kata sudah takdir dia, dia kata Tuhan dah pilih dia jadi macam tu. Jadi dia ikut sajalah.” Kata Eric sambil menggelengkan kepala.

“ok saya nak cerita satu lagi kisah. Masa zaman dahulu, ada seorang pedagang, dia turun dari kuda, lepas tu dia tidak tambat kuda dia, jadi seorang sahabat dia tegur, baik engkau tambat kuda engkau, sebelum engkau berserah kepada Tuhan, sebab, selepas ditambat kalau dia hilang, itulah takdir, tapi kalau engkau tidak berusaha untuk tambat dan kuda itu berjalan, kemudian tu hilang, itu bukan takdir, itu salah engkau sendiri”

“Jadi Erik macam tulah juga kalau anda ingin faham maksud takdir, qada atau qadar Allah. Kawan anda tu dah salah, jangan sebab kita rasa qada dan qadar itu datang dari Allah, dalam erti kata yang mudah kita faham. Buruk atau baik tu dari Allah, maka dia atau kita boleh buat sesuka hati je. Sebab semua dah Allah tentukan. Nak baik, baik, nak buruk dah nasib buruk.

Jadi kita ikut je.. macam jatuh sungai, kalau anda rasa itu sudah takdir, matilah anda jatuh sungai, walau pun anda tahu berenang, anda buat tak kisah saja ke? Sebab dah takdir.. Tapi secara spontannya tidak. Kenapa harus berenang nak selamatkan diri, tak payahlah, tapi kerana anda takut mati. Anda berusaha untuk selamat, kemudian jika anda tidak juga berjaya, itulah takdir, anda mati lemas. Tapi kalau anda berjaya selamat, itu juga takdir, dengan izin Allah. Jadi takdir anda berubah.” Aduhs.. aku dah kering tekak ni...

aku tambah lagi “ jadi Eric tuhan, iaitu Allah, telah beri kita akal dan fikiran, kita kena guna sebaik-baiknya untuk timbangkan apakah perbuatan kita itu benar atau salah, jadi kalau tak digunakan akal. Buat benda salah dan bodoh, itu bukan takdir dari Tuhan, itu atas salah diri sendiri”

sepanjang masa dia asyik tersenyum, aku pula yang letih.. “Jadi saya harap anda puashati dan faham, kalau ada yang anda tidak faham baik anda tanya”...

“oh ye Ummi, dari tadi anda kata alangkah baiknya saya seorang muslim, kenapa?”

aku senyum “ Eric.. anda buddha atau kristian? Saya minta maaf, dalam Islam, muslim yang mukmin iaitu yang taat suruhan Allah, akan kesyurga, selain dari orang Islam mereka akan masuk neraka, jadi dengan kelebihan anda, yang mudah faham begini, adalah lebih baik anda sebagai seorang muslim, oh ye, dan.. takdir anda pun pasti akan berubah”.. aku mengangguk dan tersenyum kepadanya.

“maksud ummi?”

“Eric, selagi anda bukan seorang muslim, jika anda mati anda akan keneraka... maaf ya, agak kasar, tapi itu kenyataannya. Tapi jika anda telah menjadi seorang muslim, takdir anda telah berubah, dengan izin Allah, anda akan dapat masuk syurga. Jadi anda lihat, pilihan ditangan anda. Jika anda pilih Islam sebagai agama anda. Ada peluang yang cerah untuk kesyurga, tapi kalau anda terus kekal sebagai bukan muslim anda akan kekal keneraka. Anda buat lah pilihan”

“emmm ...peluk Islam, tapi itulah orang Islam sekarang pun ramai yang tak macam dalam Quran kata. Jadi saya agak keliru, dimana kekuatan Islam itu sekarang”

aduhs.. grekkkkk sakitnya jiwa aku dengar.. tapi itulah kenyataan. Aku bengang ni. tulah yang namanye je Islam tapi perangai hancus .. aduhs...tapi aku tetap senyum. Sambil tu aku jawab dia..

“anda benar Eric, kekuatan Islam sepatutnya bermula dari diri kita sendiri, maksud saya dari roh kita, kalau kita Islam, roh kita sepatutnya akan takut kepada Allah dan buat perkara yang Allah suruh saja. Yang tak boleh, kita takut nak buat, tapi sekarang, rupa dan nama saja Islam, tapi bukan semua sekali macam tu.

masih ramai yang berusaha menjadi muslim yang baik, lebih, lebih baik, sebab tu kalau satu hari anda ingin menjadi seorang Islam dan muslim yang baik, anda kena cari kawan yang baik dan betul, anda akan ikut cara yang betul. Tapi kalau anda kawan dengan orang Islam yang kaki perempuan dan kaki minum, anda tak dapatlah roh islam yang baik.” Aku senyum hambar.

Emm.. sedar tidak kami sudah hampir sampai ke Nilai. Dia menghulur aku kad bisnessnya. Sambil berkata.. “ ummi ini kad saya, terima kasih kerana sudi berbual dengan saya, seronok sangat berkenalan dengan anda.. ummi, kalau satu hari saya jadi muslim saya nak guna nama Eric Mikail Abdullah ok tak?”

“ok boleh kenapa tidak, sedap nama tu, kalau tambah Muhammad kat depannya ok juga”. Sambil tangan aku menyambut kad darinya dan menghulur kad aku pula.. kami bertukar senyuman dan berpisah di pintu komuter.. aku memandang kad ditangan..

..Muhamad Eric Mikail Abdullah

takdirkah ini?

Hari ini sahabat baikku telah menampar pipiku


“UNTUKMU, SAHABATKU….”

Sudah lama aku tidak bertemu teman ku ini. Lebih 3 tahun. Sedang aku sibuk menanti pesanan ku sampai. Aku ditegur seorang pemuda. Disebalik kaca mata hitamnya aku hampir tidak mengenali dia. Malah aku agak terkejut kerana dulunya dia seorang yang segak dan penuh semangat. Tapi hari ini yang berdiri didepan ku seorang yang agak kurang terurus dan riak wajahnya agak tertekan. Tanpa banyak bicara dia meminta izin duduk dibangku hadapanku. Kebetulan memang aku seorang diri kerana baru selesai urusan aku, nak balik pun jalan jem jadi aku duduk minum sebentar. Sepertinya dia amat memerlukan seorang teman bicara. Tidak lansung dia bertanya akan diriku tapi dia terus saje bercerita akan kisah dirinya. Bagaimana dia kecundang dan kecewa akibat dikianati sahabat karibnya. Terlalu peribadi.

Aku tahu dia benar-benar terluka dan tertekan. Lelaki, gagah manapun dia. Masih punya titik emosi yang tinggi, lalu pabila titik ini terusik, tumpah jua air matanya. Sebagai teman, aku berusaha menjadi pendengar yang baik. Setidak-tidaknya dia merasa lega. Sepanjang dia bercerita aku berusaha menyelami riak emosinya.

Akhirnya saat yang aku tunggu itu tiba jua.. “Ummi.. bagaimana harus aku lalui semua ini. Aku betul-betul sakit hati. Aku tak boleh maafkan dia”. Aku senyum dan menggangguk. Lalu aku bertanya. “F lebih 6 tahun kalian bersahabat baik,. Apakah tiada sedikit pun kebaikan yang membekas dihati kau atau yang boleh dijadikan sebab untuk kau maafkan dia”

F menarik nafas panjang dan tersandar. Jauh renungannya. Aku biarkan saja dia merawang agar ada ruang untuknya berfikir. F mengangguk kepala dan aku rasa saat ini hatinya sudah lembut dan tidak lagi begitu emosi seperti mulanya dia bercerita..

F, aku nak cerita satu kisah, aku rasa kisah ini boleh kau fikirkan, mungkin ada kaitan dengan situasi kau sekarang dan mungkin dapat membantu kau lebih lega sikit....

Satu hari, dua orang sahabat karib mengembara bagi mencari tempat yang lebih baik untuk memulakan penghidupan baru. Setelah berhari-hari berjalan tiba-tiba tercetus salah faham antara dua sahabat ini ketika mereka sampai disebuah persimpangan.

Sahabat pertama, tanpa berfikir panjang telah menampar sahabat karibnya itu kerana tidak bersetuju supaya mereka mengambil salah satu simpang. Sahabat yang ditampar tadi terkejut. Dia tidak menyangka sahabat karibnya tergamak berbuat demikian.

Air matanya bergenang, dia bermenung seketika dan dia mengambil sebatang kayu lalu memandang ketanah. Diatasnya dia menulis “HARI INI SAHABAT BAIKKU TELAH MENAMPAR PIPIKU” dia menulis diatas pasir tempat dia berdiri.

Pun begitu, mereka masih tetap bersama. Mereka meredah bukit dan hutan, berhari-hari. Sampailah satu hari mereka tiba disebatang sungai yang dalam dan bertebingkan batu-batu besar. Kedua sahabat itu meneguk air sungai dan kemudian mandi untuk menyegarkan kembali badan yang letih.

Entah bagaimana, tiba-tiba sahabat yang ditampar tempuh hari tergelincir dari batu tempat dia berdiri, lalu dihanyutkan arus sungai yang deras. Hampir saja dia lemas, tetapi nasibnya sungguh baik pabila sahabat yang menamparnya tempuh hari berjaya menyelamatkannya.

Diatas tebing yang penuh batu-batu besar itu, sahabat yang ditampar tempuh hari mengucapkan terima kasih kerana menyelamatkannya. Kemudiannya dia menulis pada permukaan batu besar berhampiran dengan perkataan “HARI INI SAHABAT BAIKKU TELAH MENYELAMATKAN NYAWAKU”

Maka sahabat yang menampar tempuh hari merasa pelik dan bertanya “ kelmarin, selepas aku menampar wajahmu, kau menulisnya diatas pasir, kali ini selepas aku menyelamatkan mu dari lemas, kau menulisnya diatas batu pula, kenapa?”

Lalu sambil tersenyum dan merapati teman yang terpinga-pinga sahabat yang ditampar berkata “ apabila seseorang melukakan hati kita, catatkan ia diatas pasir supaya ia terkambus apabila ditiup angin kemaafan. Tetapi apabila seseorang itu membuat kebaikan kepada kita.. nukilkan ia diatas batu supaya angin kemarahan tidak bisa memadamkannya”

Sahabat yang menampar tempuh hari bergitu tersentuh dengan keikhlasan hati sahabat baiknya yang sentiasa bersedia menerima kelebihan dan kekurangan sikap dirinya yang ada ketikanya begitu mengecewakan sahabatnya.

Begitulah kita dalam bersahabat, tidak selamanya kita yang berada dipihak yang sempurna, mungkin kebenaran ada pada kita, mungkin saja kesalahan dipihak sahabat kita..tapi jangan kita lupa, ada tikannya demi sebuah persahabatan sahabat sanggup mendahulukan kita, memuliakan diri kita. Sedangkan dia sentiasa beralah. Pernah kita peduli? Pernah kita bertanya? Pernah kita selami? Pun begitu dalam kalahnya..kita sendiri bukalah seorang pemenang yang unggul.

F, tidak semestinya kita sentiasa benar dan sahabat kita itu bersalah, sesekali cubalah kita bertanya dari hati bukan dari kepala…membalas kebaikan denga kebaikan itu biasa. Tetapi setiap kejahatan yang dibalas dengan kebaikan adalah cinta kemanusiaan yang tinggi nilainya…

bagi aku kita akan rasa bahagia..Bahagia kerana dapat membahagiakan orang lain….bukan pula atas derita kita, tapi atas keikhlasan kita merasanya perasaan yang sama..bahagia..

aku lihat riak wajahnya mula lembut dan ada segaris senyuman tawar dibibir.. biarlah sekurang-kurangnya.. dia sudah melepaskan segala yang terbuku didada.. selebihnya moga F mampu mengatasi masalah dengan pertolongan Allah…

Memang Tidak Layak jadi Ibu Ayah!!!

Tak pastilah bagaimana perasaan seseorang atau individu bila dapat menempuh saat-saat bergelar ibu atau ayah..bertukar status dari bujang kepada suami atau isteri mungkin terujanya lain.. tapi bila melihat zuriat hasil buah cinta yang dikurniakan Allah.. rasa lengkap sudah hidup sebagai insan.. 

Namun, mungkin perasaan itu tidak mampu dihayati sepenuhnya oleh semua orang, atau bagi sesetengah mereka.. biasa-biasa saja.. pun, tentu tahu rasa sakit perit bila mengandung dan melahirkan, atau sebagai ayah.. itulah juga lambang keturunan bersambung.. 

tapi yelah.. mungkin 'senang sangat dapat'.. jadi .. tak ada hallah..: 
































Bila Cinta Pudar.. Masa Depan pun PUNAH!

Masa bercinta semua indah belaka.. kata orang waktu itu kentut busuk pun boleh nafikan dan kata wangi.. masa bercinta... padang pasir macam taman bunga.. cantik je.. 

Tapi bila dah benci.. pakai perfume pun, bau macam bangkai.. taman bunga kata kubur.. 

begitulah tamsilan perubahan yang berlaku dalam perhubungan dan perasaan.... 

Pun, itu masih boleh dimaafkan lagi.. kalau dah tak suka, pulangkan saja pada keluarganya. biarkan dia. tapi,..kalau hati dah penuh amarah, dendam dan benci.. tindakkan pun tidak lagi waras dan maknusiawi.. iblis dan nafsu menguasai, maka.. kesannya bukan sahaja menyakitkan tapi kekal sebagai kecacatan dan menghancurkan masa depan..

kejamnya seorang lelaki yang penah bergelar suami,.. yang sepatutnya menjaga dan melindungi.. akhirnya.. 

kes kekejaman suami menyimbah asid kepada isteri/bekas isteri di pakistan :











Tuesday, June 22, 2010

Malam Valentine's itu Aku..

Hari tu seperti biasa aku akan menjemput buah hatiku Rozy, apalagi kalau tidak untuk menghantarnya pulang. Tapi rasanya hari ini special sikit, dari semalam aku telah merancang untuk membawa Rozy makan malam yang romantik sikit. Tak bestlah hari hari makan kat kedai mamak kutty bawah flat Rozy tu je. Kalau awal bulan makan kami sedap sikit, nasi beryani dengan ayam atau kambing, bila dah tengah bulan mulalah Maggie goreng atau mee goreng mamak yang kami kongsi berdua. Tak kisahlah kenyang atau tidak, janji aku dapat tatap wajah Rozy yang comel dan badannya yang gebu itu.

Aku kenal Rozy 6 bulan dulu, waktu itu aku kekilang tempat dia bekerja untuk menghantar surat bagi pihak pengurusannya. Waktu kali pertama memandang wajah Rozy aku terpesona dengan senyumannya yang manis bak gula merah. Wah jambu betul awek ni. Sejak dari itu, pantang ada surat yang akan dihantar kesana, aku akan tercari-cari wajah Rozy. Masuk bulan kedua, aku sudah berani minta nombor telefon Rozy.

Sejak ada nombor telefonnya, tiap malam aku bergayut mengayat Rozy agar dia mahu keluar dengan aku. Mulanya Rozy jual mahal. Maklumlah aku Cuma despetch sedangkan dia sudah senior dikilangnya. Tapi dari pengalaman lalu aku tahu bagaimana untuk mencairkan hati perempuan. Mereka suka dipuji, mudah sangat percaya apa saja yang dikatakan lelaki.

Tapi kali ini aku rasanya benar benar sudah jatuh cinta. Sehari tidak menatap wajah Rozy aku tidak puashati. Tawanya, lenguk lentuknya, buat jiwaku bergelora. Hasrat untuk aku ‘menikmati’ Rozy aku pendamkan, biarlah bila waktunya sampai.

Hari ini hari Velentine, semalam Rozy ada merengek rengek bertanya, apa rancangan aku untuknya. Aku pura pura buat tak kisah. Mujur dia tidak merajuk. Puas aku pujuk akhirnya aku katakan biarlah rahsia... special sikit. Barulah dia mahu menguntum senyuman manisnya.

Tak sabar rasanya nak habiskan kerja. Jam 5 aku terus cabut, ambil Rozy hantar dia balik dan berjanji untuk mengambilnya semula jam 8 nanti. Aku terus balik dan mandi serta bersiap untuk malam yang special ini. Minyak wangi Dunhill (cap ayam) aku sembur dari atas kepala sampai hujung jari kaki. Jambul aku bubuh gel bagi nampak basah basah sikit, biar hensom aku pada pandangan Rozy. Malam ini aku dah nekad aku mesti luahkan perasaan hati ku yang terbuku selama ini..ya malam ini.

Aku jemput Rozy tepat jam 8 malam. Wah cantiknya awek aku ni. Baunya…fuh, bergegar nafsuku. Rozy juga pakai baju baru sebab aku tidak pernah nampak baju ini. Potongan leher bajunya yang begitu rendah menampakan lurah dendamnya yang gebu. Aku menelan liur yang terkumpul. Ahhh Rozy….

Aku bawa Rozy ke Tupai Tupai untuk menikmati makan malam. Rozy begitu seronok, aduhs dia tak tahu aku pecahkan tabung ayam aku untuk tambah duit bagi acara malam ini. Kesian ayam aku pecah. Oklah nanti aku beli ayam lain je. Tapi tak apalah demi Rozy aku buat apa saja.

Malam ini aku lihat Rozy lain sungguh, manjanya berbeza, suaranya mendayu dayu, lentuknya terlebih lama dari biasa dan begitu dekatnya Rozy dengan tubuhku hingga aku mampu merasa bahangnya. Emm Rozy seperti menghantar isyarat kepada aku. Aku rasa dia juga tahu apa yang aku mahu. Dalam kesempatan malam itu, aku meluahkan perasaan aku kepadanya.

Rozy Cuma tersenyum dan tersenyum, aku gelabah bila dia begitu. Tiba tiba dia terus mencium pipiku sambil berkata bahawa dia juga mempunyai perasaan yang sama seperti ku. Yahooooooo!!! Aku punyalah suka..

Kami habiskan makan dan merancang untuk pulang. Tapi rasanya aku tidak boleh lagi bersabar. Aku sudah tidak mampu untuk menahan gelora dihati. Aku beranikan diri mempelawa Rozy kerumah. Kebetulan malam itu rakan serumah aku pun outstation. Jadi dah tentu tiada gangguan. Rozy aku lihat tidak lansung membantah.

Sampai dirumah, aku dan Rozy duduk diruang hadapan sambil menonton TV, saje aku buka satu saje lampu bagi malap sikit, romantiklah kononnya, dalam pada itu, tubuhku dan Rozy semakin rapat, nafas Rozy turun naik seakan mendesah, satu perasaan panas bagai menjalar dalam urat sarafku, aku tidak lagi mahu buang masa, aku rebahkan rozy dikerusi panjang, aku belai rambutnya sambil bibirku mencari bibir Rozy.

Bukan aku tidak tahu dosa, bukan aku tidak takut akan balasannya, tapi alang alang mandi biarlah basah, malam ini saja. Nanti aku taubatlah. Aku sebenarnya menggigil, aku teringat waktu belajar agama dulu, tak akan aku lupa firman Allah dalam surah Al-Furqan “barang siapa yang melakukan sedemikian (syirik, membunuh dan berzina, ia akan disiksa berlipat ganda diakhirat kelak dan kekallah azab keatasnya dalam keadaan teramat hina sekali.. ayat 68, ye.. tapi..

Bagaimana aku mampu melepaskan keseronokkan ini. Bukan selalu peluang datang seperti ini, aku tidak pernah ada peluang mempunyai awek sebelum ini.
Tapi sekali lagi aku teringat Hadis Nabi, barang siapa berzina atau minum arak, Allah akan cabut iman dari dadanya bagaikan orang menangalkan pakaian dari badan. Tapi aku janji aku akan taubat selepas ini. Aku cuma nak merasa hangatnya berasmara sekali ini saja.


Sedang aku dan Rozy asyik bercumbu-cumbuan, memulakan mukadimah sebelum adengan lebih panas.. tiba tiba pintu hadapan diketuk, ketukkan bertalu talu itu mengejutkan kami. Tok tok tok..tok tok tok..semakin lama semakin kuat “assalamu’alaikum buka pintu ni. siapa ada didalam tu, buka pintu ni..ni JAIS ni. dengar tak”

Aku terkedu, Rozy sudah menangis dan menggigil disisi ku. Saat itu baru aku teringat emak dan ayah dikampung. Ayah yang kerjanya sebagai tok siak tentu dikata orang sebab perbuatanku. Emak sudah pasti pengsan kalau tahu kerja terkutuk yang aku lakukan. Ketukan dipintu tidak berhenti.

Aku tidak mahu ditangkap khalwat. Malu, Rozy juga tidak mahu, tentu saja dia lebih malu dari aku. Tiada pilihan, aku suruh Rozy lari ikut pintu belakang. Mulanya Rozy tidak mahu, aku terpaksa berkeras menyuruh dia buat pilihan samada takutkan gelap atau tanggung malu ditangkap khalwat bersama ku. Aku bagi dia duit RM10 buat tambang teksi. Rozy lari tanpa kasut dengan baju tidak betul kancingnya.

Aku mengusap rambut, memperkemaskan butang baju dan mengelap bekas lipstik Rozy dimulut. Dengan lafaz Bismillah (eh, baru aku nak ingat Tuhan, hampeh punya manusia aku ni) dikepala aku sudah terbayang, tok imam tok siak, AJK penduduk, polis dan jiran tetangga berkerumun diluar rumah. Aku terbayang wajah ayah dan ibu yang bercucuran air mata menahan malu, aku teringat guru guru agama ku, teringat kalau di kampung, aku adalah antara orang kuat masjid.tapi hari ini aku hampir ditangkap kerana berkhalwat ahhhh.. malunya.. pada manusia.. pada Tuhan!! Ya Allah...perlahan lahan aku buka pintu. Tiba tiba yang aku lihat hanyalah seorang pemuda kurus kering berkemeja belang.


“eh lambatnya kau buka pintu, penat aku panggil tadi”
‘erk aku dah tidolah” sambil aku menggosok gosok mata
“tido! Fuh tido pun lawa ke, lain macam punya stail ko ni ye?”
aku dah mula terbakar “ko ni siapa? Nak apa?”
“oh ye, aku JAIS kawan Zaini, nak hantar barang dia ni, dia suruh bagi pada kau, kau kawan rumah dia kan Roslan” katanya sambil menghulurkan satu bungkusan.
Ha!! JAIS kawan Roslan.. bukan Jabatan Agama Islam Selangor!!!???

Aku terkedu,
“roslan, oh Roslan, boleh tak bagi barang ni pada Zaini bila dia balik nanti?
“ha ah. Yelah JAIS aku Roslan, oklah aku ambilkan”
“ok terima kasih ye, pergilah sambung tido ko tu, sori kacau daun ” kata JAIS sambil tersenyum senyum macam menyindir je mamat kering ni. Aku hempas daun pintu.

Aku duduk dikerusi,. Tiba tiba aku sebak, terasa tengkuk ku panas dan telinga ku merona. Mata aku mula berpasir dan aku menangis. Aku menangis semahunya..aku mendongoi dan meratap, terasa dadaku bagai ingin pecah. Aku kecundang dimalam velentine, aku kecundang dalam nafsu yang bermaharaja.

Betapa sayangnya Allah kepada ku, aku telah menghampiri zina, tapi tentu saja berkat doa kedua orang tuaku, berkat amanah mereka agar aku tidak melakukan dosa dan sentiasa ingat akan Allah., maka Allah menegurku. Syukur aku pada Allah, Dia telah menyelamatkan aku ketika aku hampir saja lemas dan karam. Kalaulah tidak kerana JAIS muncul tiba tiba. Dan kalau lah namanya tadi tidak JAIS

Rasanya harus aku tidak membuka pintu dan membiarkan saje dia, atau kalau pun pintu aku buka, Rozy tetap akan aku sorokkan didalam rumah dan sudah pasti kami akan menyambung nikmat yang terputus. Atau kalaulah tiada kemunculan JAIS entah berapa kali aku dan Rozy berdayung tapi hanyut.

Aku menangis dan terus menangis, hingga rasa lemah seluruh badanku. Aku malu, kali ini aku betul betul malu kepada Allah. Aku bangun dan capai tuala, aku melangkah kebilik air, aku mandi semahunya, aku cuba mengambil wuduk, tapi aku menggigil, sudah 3 tahun aku di Kuala Lumpur. Rasanya kali inilah yang sebenarnya keinginan aku bersolat dengan redha. Selama ini aku sekadar melakunkan ritual sembahyang.

Aku bentang sejadah, aku angkat takbir, air mataku laju menitis. Sepanjang bersolat aku menangis tanpa suara. Sujudku lama, dalam sujud aku benar sedar bahawa aku ini hanyalah seorang hamba yang kotor. Segalanya kotor, dosa dan pahala ku berjalan seiringan, tapi dosaku lebih gemuk dari pahala yang aku ada. Kali ini baru aku terasa benar nikmatnya bila dahi mencecah sejadah didunia.....


* sebagai manusia dosa dan pahala kita jalan beriringan, betapa kotornya kita, segalanya najis, dalam telinga bernajis, dalam hidung ada najis, dalam perut lagi banyak najis, tapi begitu sayangnya Allah kepada kita, dia izinkan kita ‘bertemu dan berbisik bisik dengan NYA’ tanpa halangan dan had waktu. Tidak kira samada kita bergelumang dosa, atau sentiasa menyucikan hati. DIA sentiasa mudah untuk didekati. Yang sering menjauh adalah kita, yang sering bertangguh adalah kita, yang sering terleka adalah kita....

~ kisah diatas adalah rekaan  semata mata, jika ada persamaan dari segi nama dan watak ia adalah sekadar kebetulan. Tidak membuka aib sesiapa, sekadar renungan bersama..

Kecantikkan sebenar Kaum Hawa...

SEBAIK-BAIK wanita adalah yang menyejukkan mata, mendamaikan hati, menenangkan jiwa. Jangan tertipu dengan tipuan kecantikan paras rupa. Yang dikejar itu hanya sementara, sedang jiwa, peribadi yang dimiliki itulah yang kekal abadi.


Ungkapan wanita sering dikaitkan dengan kejatuhan dan kegagalan seorang lelaki. Ya, kerana wanita, seorang maharaja yang hebat akan sanggup menggadaikan kerajaannya. Kerana wanita juga, seorang pahlawan agung akan menjadi selemah-lemah manusia, hilang segala keperkasaan yang dimiliki selama ini. Mengapa semua ini terjadi?

Wanita sering menggunakan kelebihan yang ada pada diri mereka. Kerana itulah si kaum Adam ini mudah untuk tewas dengan kuasa mereka. Gagal menahan kekuatan yang selama ini telah sedia digenggam.


Yang cantik di luar itu belum tentu menjanjikan keindahan di dalam. Terkadang, si hitam kedam itu jugalah yang akan memberikan kebahagiaan abadi kepada kita kelak. Si gebu putih, mongel ayu bak si bidadari itu pula bakal menjerumuskan kita ke lembah kesesatan, kehinaan neraka jahannam!

Carilah mereka yang mampu membahagiakan kita dunia dan akhirat.


"Ikut kata orang tua-tua, nasihat orang-orang berilmu, jika si Hawa itu mudah untuk tewas dengan pujukan dan godaan si Adam, mudah juga menyerahkan mahkota wanitanya kepada lelaki hatta kepada teman lelakinya sendiri, bukan itu ciri terbaik yang dimiliki oleh seorang wanita muslimah."

Iman dan pegangan agama perlu dipasak kukuh di dalam hati, dibajai dengan mapan dalam perlakuan seharian seiring dengan ciri-ciri kesopanan di dalam tingkah laku. Maka akan lahirlah seorang muslim dan muslimah yang benar-benar unggul. Cantik pada mata manusia, indah pada pandangan Allah. terima kasih Ace dengan artikel ini

Pendapat aku : syukran akhi kerana membimbing dan menegur ukhti disini... ye benar wanita solehan itu sebaik2 hiasan dunia.. juga wanita itu senjata syaitan...tanpa lelaki siapalah wanita dan tanpa wanita seorang lelaki juga tidak akan lahir kedunia.. kita saling memerlukan..

kami tahu kami adalah tamsilan kepada keindahan, namun begitu kami jua adalah tamsilan kepada kerosakan & kemusnahan.

Tuhan menjadikan wanita untuk menghiasi bumi ini. Tanpa wanita dunia ini terasa sempit dan  tidak seronok untuk didiami. kaum lelaki akan berasa rimas sebagaimana Nabi Adam A.S. pernah dilanda gelisah meskipun hidup dipenuhi kenikmatan di syurga. Lalu baginda memohon kepada tuhan agar dijadikan seorang teman agar boleh dia berbicara, bergurau senda dan  membina sahsiahnya. makan terciptalah Siti Hawa dari tulang rusuk kiri Nabi Adam A. S. segala kenikmatan syurga disekeliling terasa wujud...

Lihatlah Peranan Wanita-Wanita Ini..

Tanpa Siti Khadijah , barangkali Rasulullah S.A.W. tidak mendapat 'dorongan' yang amat diperlukan untuk terus bangkit , berpegang teguh kepada keyakinannya & menyebarkan Islam sebagaiman semestinya.

Tanpa Aishah , barangkali banyak hadis Rasulullah S.A.W. tidak sampai kepada umat islam seluruhnya.


Tanpa Fatimah Az-Zahrah, barangkali Sayidina Ali tidak muncul sebagai menantu Rasulallah S.A.W. yang amat disayangi.


Tanpa Asiah, barangkali Nabi Musa A.S. tidak terbela hingga menjadi penentang kepada suaminya yang amat kufur & mengaku tuhan itu.


Tanpa Masitah , barangkali tidak terbukti betapa wanita boleh berpegang teguh kepada keimanan meskipun maut didepan matanya.


Tanpa wanita , siapalah lelaki kerana setiap lelaki datangnya dari perut wanita...
Lihatlah Pula Peranan Wanita-Wanita Ini..


Seorang wanita yang menjadi isteri kepada Nabi Nuh A.S. telah bertukar menjadi seorang penentang kepada kebenaran,


Seorang wanita di zaman permulaan Islam sanggup melapah dada Sayidina Hamzah & menguyah hatinya,


Seorang wanita tergamak meletakkan najis unta ke kepala Rasulullah S.A.W.


dan benarlah bahawa wanita itu pendorong kepada kemaksiatan, kekufuran, kehancuran dan kemusnahan lelaki, jika dia seorang yang tidak beriman......


aku tersentuh...

A True Sad Story : "Am I Really a Fireman now?"


In Phoenix , Arizona , a 26-year-old mother stared down at her 6 year old son, who was dying of terminal leukemia. Although her heart was filled with sadness, she also had a strong feeling of determination. Like any parent, she wanted her son to grow up &fulfill all his dreams. Now that was no longer possible.. The leukemia would see to that. But she still wanted her son's dream to come true.

She took her son' s hand and asked,' Billy, did you ever think about what you wanted
to be once you grew up? Did you ever dream and wish what you would do with your life?'

Mommy, 'I always wanted to be a fireman when I grew up..'

Mom smiled back and said, 'Let's see if we can make your wish come true.'

Later that day she went to her local fire department in Phoenix , Arizona , where she met Fireman Bob, who had a heart as big as Phoenix She explained her son's final wish and Asked if it might be possible to give her 6 year-old son a ride around the block on a fire engine.

Fireman Bob said, 'Look, we can do better than that. If you'll have your son ready at
seven o'clock Wednesday morning, we'll make him an honorary Fireman for the whole day. He can come down to the fire station, eat with us, go out on all the fire calls, the whole nine yards!

And if you'll give us his sizes, we'll get a real fire uniform for him, with a real fire hat - not a toy one with the emblem of the Phoenix Fire Department on it, a yellow slicker like we wear and rubber boots.' 'They're all manufactured right here in Phoenix, so we can get them fast.'

Three days later Fireman Bob picked up Billy, dressed him in his uniform and escorted him from his hospital bed to the waiting hook and ladder truck.

Billy got to sit on the back of the truck and help steer it back to the fire station. He was in heaven.


There were three fire calls in Phoenix that day and Billy got to go out on all three calls.
He rode in the different fire engines the Paramedic's' van and even the fire chief's car.
He was also videotaped for the local news program. Having his dream come true, with all the love and attention that was lavished upon him, so deeply touched Billy, that he lived three months longer than any doctor thought possible.

One night all of his vital signs began to drop dramatically and the head nurse, who believed in the hospice concept - that no one should die alone, began to call the family members to the hospital.

Then she remembered the day Billy had spent as a Fireman, so she called the Fire Chief and asked if it would be possible to send a fireman in uniform to the hospital to be with Billy as he made his transition.

The chief replied, 'We can do better than that. We'll be there in five minutes.. Will you please do me a favor? When you hear the sirens screaming and see the lights flashing, will you announce over the PA system that there is not a fire?'

'It's the department coming to see one of its finest members one more time. And will you open the window to his room?'

About five minutes later a hook and ladder truck arrived at the hospital and extended its ladder up to Billy's third floor open window 16 fire-fighters climbed up the ladder into Billy's room With his mother's permission, they hugged him and held him and told him how much they LOVED him. With His dying breath, Billy looked up at the fire chief and said,

‘'Chief, am I really a fireman now?'’

‘'Billy, you are, and The Head Chief, Jesus, is holding your hand’' the chief said

With those words, Billy smiled and said, 'I know, He's Been holding my hand all day, and The angels have been Singing..'

He closed his eyes one last time.

Monday, June 21, 2010

Masih tidak mahu solat.. Tolonglah malu dengan mereka dan Allah..

Aku sering mengajar diri untuk melihat setiap kejadian ada satu sisi pandangan lain untuk menjadi pengajaran kepada diri. Bahawa tidak semestinya segala kelengkapan tersedia, kita akan mudah mendirikan ibadah, berbanding mereka yang dalam keadaan sukar dan amat payah...

Bahawa, tidak semestinya kita sihat segar bugar dan cukup sifat, kita sudah cukup sempurna, ada waktunya fikiran kita jauh lebih sakit dari mereka yang terlantar tenat di pembaringan. Ada ketikanya, baru sakit gigi sikit, kita mengeluh dan berresah gelisah kerana tidak selesa menanggung sakit yang sedikit.. bayangkan bagaimana mereka yang kekal cacat seumur hidup mereka tanpa ada peluang menikmati apa yang kita rasai,.

Malah mereka ini jugalah yang lebih lagi taatnya dari kita kepada Allah Yang Haq!

Mereka lebih memelihara agama dan iman dari kita.. mendiri kan solat dengan tekun dan penuh syukur.. Allahu'Akbar!

Mereka tetap Solat..



Lepas solat,Berdoalah pada ALLAH SWT..


Masa kat luar...


Masa sejuk? : 20c at Maloyaroslavets.

Sukan?Jangan lupa solat...


Latih anak dari kecil...

Kita?