Wednesday, July 7, 2010

Suami Kontang VS Isteri Gersang



Assalamu’alaikum wbt, sekali lagi....artikel yang lepas, kita membicarakan tentang isteri yang gersang.  justeru artikel itu ditujukan kepada wanita yang telah bergelar isteri. Agar dapat membaiki penampilan dan sikap supaya dapat menambat hati suami.


Hari ini saya masih lagi ingin berbicara tentang masalah seks dan rumahtangga. Seperti biasa… Ini bukan soal lucah atau erotisme, tetapi jika kita sebagai lelaki dan wanita melupakan hakikat kejadian manusia, bagaimana kita dapat mengulangi sejarah kehebatan Islam dan bangsa melayu? Kita perlu kembali kepada dunia tasawwuf. Soal katil juga soal tasawwuf kerana ia berkaitan dengan kejadian insan yang disebut Allah sebagai khalifahNya. Jadi kembalilah kejalan kesufian untuk menyelesaikan masalah umat sekarang yang ratanya adalah masalah akhlak.


Kisah isteri makan luar kebelakangan ini semakin kerap dan ia seperti musim.. bila satu kisah diselongkar, maka akan ada deretan kisah lainnya menyusul. Kenapa agaknya? Yang pasti, masalah tidak akan timbul tanpa masalah sebelumnya. Ia berkaitan dan berangkaian.. ada waktu memang salah wanita itu sendiri, tapi ada tikanya…suami sendiri yang memupuk
sikap sehingga ia jadi masalah besar yang akhirnya tidak lagi dapat diselamatkan.


Kebanyakkan suami sering merungut tentang isteri yang tidak memahami, isteri cerewet, isteri tidak menjaga penampilan diri, isteri tidak cantik, tidak romantik, tidak berdandan… pendekkan kata semua yang sengal adalah datang dari isteri. Tapi sedarkah anda bahawa sebagai suami, anda juga sebenarnya sebahagian dari penyumbang masalah atau ada ketikanya sipemberi masalah!


Jadi suami, anda juga, janganlah jadi suami kontang.. kontang disini membawa maksud, kering idea, dan perasaan. Kering hati dan rasa…..jadilah peka dan sensetif keatas pasangan anda. Bukankah dia yang anda datangi malam-malam yang sepi untuk menghiburkan hati? Justeru, jika ada diantara masalah dibawah ini,berkaitan anda. Rendahkan hati, akui ia. Tak perlu buat ikrar depan orang. Tapi perbaikilah agar hidup anda berdua bagai disyurga dunia….


Kebanyakkan* bukan semua lelaki, anda  seorang yang tidak begitu peka atau pun kurang ingin ambil serius atas hal-hal remeh, yang bagi wanita ia sangat diperlukan. Tinjauan dibuat mengatakan lelaki melayu kurang romantik dalam menangani kerenah isteri atau pasangan.


Bagi sebilangan besar suami, bila telah berkahwin itu, tandanya anda sudah menyayangi dia sebagai isteri. Kalau tidak masakan anda memilih sidia dalam puluhan calon yang anda simpan… namun bagi wanita.. cintanya perlu diendah. Dari sinilah akan membentuk mood dan keinginan yang membuak kepada isteri untuk memberi ‘khidmat’ buat suami tercinta.


Ertinya, wanita bukan sekadar mahu suami, tapi mahu kekasih sepanjang hidupnya! Kenapa kekasih? Kerana wanita itu makhluk emosi. Sewaktu berkasih dahulu kenapa anda, boleh mencari ruang dan masa menyatakan kasih, sayang, cinta, rindu, bila telah bernikah sahaja. 4 perkataan keramat itu mahal benar hendak keluar dari mulut.?


Sedangkan bagi isteri, itulah menjadi kekuatan jiwanya. Dia tahu suami mencintainya, tapi kadangkala, waktu yang berlalu menyebabkan dia menjadi tertanya-tanya, masih sayangkah suami kepada aku. Walhal jika dilihat akan pengorbanan suami bertungkus lumus, itu sudah sebagai tanda anda mencintainya dan anak-anak namun, ucapan dari mulut anda itu yang lebih diutamankan oleh seorang isteri.


* Walau telah lama berumahtangga. Ucapkanlah sepatah perkataan yang membawa makna begitu besar kepada isteri.. sebelum anda keluar bekerja..dgn sms, pangilan telefon, atau email dll. Sedikit cukup sebagai vitamin isteri sepanjang hari. ‘I love u’ ‘I miss u’ ‘I need u’ ‘abg teringat syg’ apa sajalah..


Wanita itu terlebih emosinya. Jika tidak dibelai dan di jaga, kuatir jika emosi menjadi liar dan boleh menyebabkan segala jenis buruk sangka menguasai, hasilnya adalah cemburu, marah, sakit hati, membentak, protes dll. Maka berilah belaian keatas jiwa selain belaian keatas jasadnya.


*bersikap manis dan mesralah kepada isteri anda. Kalau anda boleh berbincang dengan baik kepada rakan sekerja yang kadangkala dan diajar 10x pun masih sengal, kenapa tidak dengan isteri yang anda datangi setiap malam? Jadi maniskan wajah dan bicara anda.. samada sewaktu hendak keluar bekerja dan pulang kerumah.


* Berbicara dan Memanggil yang Menyenangkan, Dalam bertutur, seorang suami seharusnya memilih kata-kata yang baik dan ungkapan menarik. Seperti sabda rasulullah, "Kata-kata yang baik itu sedekah" (muttafaq alaih). Tidak terpuji bila suami berbicara dengan isterinya atau dengan orang lain menunjukkan sikap tak peduli,  sombong, seperti seorang pegurus yang mengarah-arah orang bawahannya.


Demikian pula ketika memanggil. Sebagai suami panggillah isteri  dengan penggilan kesukaan, karena hal itu merupakan kasih sayang dan penguat jalinan cinta. Dalam Alquran, Allah swt mencegah orang beriman memanggil sesamanya dengan nama-nama buruk dan gelaran yang melukai perasaan.


Bahkan kalau perlu dengan ungkapan manja, sebab dapat membangkitkan kebahagiaan dan melapangkan dada. Sikap seperti ini adalah bahagian dari hiburan yang menyenangkan hati dan dibenarkan Islam sebagaimana perilaku Rasulullah yang selalu memanggil Aisyah dengan suara lembut untuk memanjakannya, malah menggelarkan Aisyah ‘ya umairah’ iaitu sipipi merah.


*Membantu Pekerjaan,  satu sikap mulia jika suami mampu menciptakan perasaan senang hati isterinya dengan membantu melaksanakan tugas-tugasnya. Betapa indahnya, jika suami mahu membantu mengerjakan tugas-tugas seharian isteri dengan penuh tulus ikhlas. Sebaliknya, betapa menyedihkan bilamana suami yang tidak peduli dan tidak bersimpati kepada isterinya yang siang malam  tidak berhenti melakukan pekerjaan rumah yang begitu berat. Tapi tahunya bila malam berlabuh, isteri diminta bersedia untuk bertarung sedangkan tenaga isteri telah tercurah diwaktu siangnya dengan bebanan kerja.


*Berdandanlah untuk isteri anda, selalu bersih dan wangi. Kenapa harus tampil depan isteri dengan pakaian ala kadar? Kain pelekat dengan singlet pagoda saja? Sama halnya dengan suami yang menginginkan isterinya kelihatan manis untuknya, setiap isteri juga menginginkan suaminya berdandan untuknya. Sebagai contoh, ingat, bahwa Rasulullah saw selalu menggosok giginya terlebih dulu sebelum menemui isterinya setelah bepergian. Beliau juga selalu menyukai senyum yang paling manis.


Selalulah  dalam keadaan rapi, bersih, indah, serta berbau harum. Itu semua termasuk tradisi fitrah dan petunjuk Rasul. Dari Ayyub berkata, Rasulullah bersabda, "Rasa malu, berminyak wangi, siwak dan nikah adalah tradisi para Rasul" (HR. Tirmidzi). 

Keengganan suami untuk berdandan, akan  menyebabkan isteri menjauhinya dan enggan untuk berada di sampingnya. Jadi bagaimana malam anda dapat berjalan lancar dan indah kalau anda sendiri mengabaikan kebersihan. Mahu yang baik? beri yang terbaik!


Malah Khalifah Umar Al Khatab mengatakan, ”Demi Allah, sesungguhnya mereka (para isteri) benar-benar menyukai kalian berhias diri untuk mereka, sebagaimana kalian menyukai mereka berhias diri untuk kalian”.


* Memaafkan dan Menegur. Sifat ini harus dimilik suami. Suburkan sikap  suka memaafkan. Dengan demikian ia dapat menjalankan roda kehidupan rumah tangga secara baik. Sebaliknya, rumah tangga yang dipimpin oleh suami yang tak memiliki jiwa pemaaf akan menimbulkan banyak masalah. Jiwa pemaaf dan lapang dada sangat diperlukan, kerana suami boleh saja membenci atau tidak puashati dengan kerenah isteri.


Watak pemaaf adalah salah satu perangai dari Rasulullah yang telah diwujudkan dalam kehidupan rumahtangganya beserta para isterinya. Banyak riwayat yang menceritakan bagaimana beliau menghadapi sikap Aisyah karena dikuasai emosi dan rasa cemburu, merupakan bukti konkrit suri tauladannya.


*beri senyuman  untuk isteri anda bila saja bertembung mata dengannya malah, ada baik  memeluknya sesering mungkin.


Senyuman adalah sedekah dan isteri anda termasuk orang yang layak mendapat senyuman anda. Baynyakkanlah  senyum yang selalu terpamir buat isteri tercinta. Ingatlah, sunnah juga menerangkan bahwa Rasulullah saw selalu mencium isterinya sebelum pergi bersolat ke masjid, bahkan saat beliau sedang berpuasa. Tidak melibatkan nafsu, tapi mempamirkan sayang.


* Jangan mengecilkan keinginannya. Hiburlan dia. Kadang-kadang seorang suami perlu mengkabulkan permintaan isterinya. Rasulullah saw memberikan contoh buat kita dalam sebuah kejadian ketika Safiyyah r.a menangis, karena dia (Safiyyah) berkata bahwa beliau (Rasulullah) memberikan seekor  unta yang lemah. Rasulullah pun menyapu air matanya, menghiburnya, dan membawakannya seekor unta yang lain.


Jadi, kalau setakat, sepeket coklat dan bunga untuk menceriakan hari dan hati isteri anda sebelum kekamar beradu adakan itu membebankan?


*Berterima-kasihlah bagi semua yang dia lakukan untuk anda. Sekecil apapun yang isteri anda lakukan buat anda, jangan sekali-kali menganggapnya sebagai hal remeh dan tidak begitu bererti. Berterima kasihlah, karena ucapan terima kasih anda sungguh bermakna bagi isteri anda dan akan terukir indah dihatinya. Sekadar ucapkan terima kasih untuk ketika usai makan malam yang dia sediakan. Juga untuk kebersihan rumah dan apa saja yang lainnya.


*Jangan memperlakukan seorang isteri seperti lalat. Kita tidak pernah menghiraukan seekor lalat di dalam kehidupan kita sehari-hari, tahu-tahu dia menjadi penyakit buat kita. Sama halnya seorang isteri yang berbuat baik sepanjang hari, jika tidak pernah mendapat perhatian dari suaminya, maka dia juga akan memperlakukan suaminya bagai sebuah penyakit. Jangan sekali-kali perlakukan dia seperti ini; kenali semua kebaikan yang dia
lakukan dan pusatkan perhatian padanya.


*Penuh humor dan bermain-mainlah dengan isteri anda. Lihatlah betapa Rasulullah saw pernah lawan berlari dengan isterinya Aisyah r.a di sebuah padang, dan membiarkan Aisyah menang. Walhal baginda senang-senang boleh memenganinya. Tapi demi untuk menghibukan hati isteri..baginda pura-pura kalah...bila terakhir kita melakukan hal seperti itu?


Eh.. jadi apa kena mengenanya hubungan intim dengan hal-hal diatas. Ada.. iaitu, pabila layanan awal dan sehari-harian anda kepada isteri penuh kemesraan dan membuat dia bahagia, maka dengan senang hati dia akan memberikan khidmat yang anda perlukan dimalam hari.. jadi dari siang bawa kemalam...


.Ingatlah selalu sabda Rasulullah SAW: "Yang terbaik di antara kalian adalah yang memperlakukan keluarganya dengan baik. Dan aku adalah yang terbaik memperlakukan keluargaku.


Maka "Cubalah jadi yang terbaik”.


boleh kan abang....

No comments: